Translate :
 
 
 
 

 

 
 
 

LALAT

 

 

Lalat adalah jenis serangga yang berasal dari subordo Cyclorrapha ordo Diptera. Secara morfologi lalat dibedakan dari nyamuk (subordo Nematocera) berdasarkan ukuran antenanya; lalat berantena pendek, sedangkan nyamuk berantena panjang . Lalat umumnya mempunyai sepasang sayap asli serta sepasang sayap kecil yang digunakan untuk menjaga stabilitas saat terbang. Lalat sering hidup di antara manusia dan sebagian jenis dapat menyebabkan penyakit yang serius. Lalat disebut penyebar penyakit yang sangat serius karena setiap lalat hinggap di suatu tempat, kurang lebih 125.000 kuman yang jatuh ke tempat tersebut.

Lalat sangat mengandalkan penglihatan untuk bertahan hidup. Mata majemuk lalat terdiri atas ribuan lensa dan sangat peka terhadap gerakan. Beberapa jenis lalat memiliki penglihatan tiga dimensi yang akurat. Beberapa jenis lalat lain, misalnya Ormia ochracea, memiliki organ pendengaran yang sangat canggih.

ordo Diptera
Adanya satu pasang paten, sayap metathoracic membedakan lalat dari serangga lain, seperti lalat capung, capung, damselflies, stoneflies, whiteflies, kunang-kunang, alderflies, dobsonflies, snakeflies, sawflies, caddisflies , kupu-kupu atau scorpionflies. Namun, beberapa lalat memiliki sayap sekunder, misalnya banyak anggota superfamili Hippoboscoidea dan beberapa spesies yang inquilines di koloni serangga sosial.

Lalat terdiri 240.000 spesies diperkirakan nyamuk, ngengat, pengusir hama dan lain-lain. lalat memiliki peranan yang sangat penting baik dari segi ekologi dan manusia (medis dan ekonomi). Lalat, khususnya nyamuk (Culicidae), adalah sangat penting sebagai penyebar penyakit, bertindak sebagai vektor untuk malaria, demam berdarah, virus West Nile, demam kuning, ensefalitis dan penyakit menular lainnya.

Anatomi dan biologi Lalat

Anatomi lalat disesuaikan untuk peranan terbang biasanya memiliki tubuh pendek dan efisien. The tagma pertama fly, kepala, terdiri dari ocelli, antena, mata majemuk, dan mulut (labrum, labium, mandibula dan maksila membentuk mulut). The tagma kedua, dada, dengan sayap dan berisi otot penerbangan pada segmen kedua, yang sangat diperbesar, segmen pertama dan ketiga telah direduksi menjadi kerah-seperti struktur. Segmen ketiga dada menanggung halteres, yang membantu menyeimbangkan serangga selama penerbangan. Sebuah adaptasi lebih lanjut untuk penerbangan adalah pengurangan jumlah saraf ganglia, dan konsentrasi jaringan saraf di dada.
Lalat memiliki kepala mobile dengan mata dan dalam kebanyakan kasus memiliki mata majemuk yang besar di sisi kepala, dengan tiga ocelli kecil di atas. Antena lalat memiliki berbagai bentuk, tetapi sering pendek, yang mengurangi hambatan saat terbang.

Karena tidak ada spesies lalat memiliki gigi atau organ lain atau anggota tubuh yang memungkinkan mereka untuk makan makanan padat, lalat hanya mengkonsumsi makanan cair atau makanan halus granular, seperti serbuk sari, dan mulut mereka dan pencernaan menunjukkan berbagai modifikasi untuk diet tersebut. Tabanidae betina menggunakan pisau-seperti rahang dan maxillae untuk membuat sayatan berbentuk salib di kulit host 'dan kemudian lap sampai darah. Usus meliputi diverticulae besar, yang memungkinkan serangga untuk menyimpan sejumlah kecil cairan setelah makan.

 

Reproduksi dan perkembangan


Lalat Jantan dan Lalat betina

Alat kelamin lalat perempuan diputar sampai tingkat tertentu dari posisi yang ditemukan pada serangga lainnya. Dalam beberapa lalat, ini adalah rotasi sementara selama kawin, tetapi di lain, itu adalah torsi permanen organ yang terjadi selama tahap kepompong. Torsi ini dapat menyebabkan anus yang terletak di bawah alat kelamin, atau, dalam kasus 360 ° torsi, pada saluran sperma yang melilit usus, meskipun organ eksternal berada di posisi yang biasa mereka. Ketika lalat kawin, jantan awalnya terbang di atas perempuan, menghadap ke arah yang sama, tapi kemudian berbalik untuk menghadapi dalam arah yang berlawanan. Hal ini akan memaksa laki-laki untuk berbaring di punggungnya untuk alat kelaminnya tetap menempel di kelamin lalat betina, atau torsi dari alat kelamin laki-laki memungkinkan pasangan laki-laki untuk sementara tetap tegak. Hal ini menyebabkan lalat memiliki kemampuan reproduksi lebih dari sebagian besar serangga, dan pada tingkat yang jauh lebih cepat. Lalat terjadi pada populasi yang besar karena kemampuan mereka untuk kawin secara efektif dan dalam waktu singkat selama musim kawin.
Betina meletakkan telur-telurnya dekat dengan sumber makanan (seperti pada buah yang hampir matang), memungkinkan larva mengkonsumsi makanan sebanyak mungkin dalam waktu singkat sebelum berubah menjadi dewasa. Telur menetas segera setelah diletakkan, atau lalat yang ovoviviparous, dengan penetasan larva dalam tubuh induk.


Siklus perkembangan lalat

Larva lalat tidak memiliki kaki yang benar. Beberapa larva Dipteran, seperti spesies Simuliidae, Tabanidae, dan Vermileonidae, memiliki proleg disesuaikan dengan fungsi seperti berpegangan pada substrat dalam air yang mengalir, memegang jaringan inang, atau memegang mangsa Secara kasar., Ada beberapa perbedaan anatomi antara larva dari Nematocera dan Brachycera (lihat bagian Klasifikasi, bawah), terutama di Brachycera, ada demarkasi yang sedikit antara dada dan perut, meskipun demarkasi mungkin sangat terlihat di Nematocera banyak, seperti nyamuk (lihat gambar, baik di sini dan dalam artikel nyamuk), di Brachycera, kepala larva ini tidak jelas dibedakan dari bagian tubuh lainnya, dan ada sedikit, jika ada, sclerites. Secara informal, seperti Brachyceran larva disebut belatung, tetapi istilah ini sering digunakan nonteknis dan acuh tak acuh untuk terbang larva atau larva serangga pada umumnya. Mata dan antena larva Brachyceran yang berkurang atau tidak ada, dan perut juga tidak memiliki pelengkap seperti Cerci. Kurangnya fitur merupakan adaptasi terhadap makanan seperti bangkai, membusuk detritus, atau host jaringan sekitarnya endoparasit larva Nematoceran umumnya memiliki mata terlihat dan antena, meskipun biasanya kecil dan fungsi yang terbatas..
Kepompong memiliki berbagai bentuk, dan dalam beberapa kasus berkembang di dalam kepompong sutra. Setelah muncul dari pupa, lalat dewasa jarang hidup lebih dari beberapa hari, dan berfungsi terutama untuk mereproduksi dan untuk membubarkan mencari sumber makanan baru.

Lalat dewasa meletakan telur di permukaan daun atau tempat-tempat yang berada di atas permukaan air. Larvanya bersifat akuatik sedangkan dewasa sering terdapat pada bunga-bungaan untuk mengisap nektar. Lalat Kuda betina mengisap darah yang merugikan bagi manusia, kuda atau kijang, terkadang juga bersifat sebagai vektor penyakit.


Jenis lalat

Beberapa jenis lalat dan deskripsinya antara lain sebagai berikut :
1. Lalat Kerdil ( Famili Chironomidae)
Memiliki ukuran tubuh yang kecil bahkan sangat kecil, kadang-kadang mirip seperti nyamuk. Sayap tidak memiliki sisik-sisik dan proboscis yang panjang. Kaki depan agak panjang, antenna jantan sangat berbulu.

Ditemukan hampir disemua tempat, larva lalat ini sebagian besar bersifat aquatik, beberapa terdapat pada bahan-bahan yang mulai membusuk, dibawah kayu atau tanah yang lembab. Umumnya lalat kerdil bersifat pemakan bangkai.

2. Lalat Hitam (Famili Simuliidae)
Ciri-ciri Lalat hitam memiliki tubuh yang kecil sekitar 4 mm bahkan kurang. Memiliki antenna yang pendek dan tidak terdapat ocelli. Punggungnya bongkok seperti tongkat, sayapnya lebar, dan costa berakhir sangat dekat dengan ujung sayap. Umumnya lalat jenis ini berwarna abu-abu kehitaman.

Tergolong memiliki penyebaran yang luas, larvanya sering ditemukan disekitar aliran air. Lalat Hitam betina adalah pengisap darah yang sering kali bersifat sebagai vektor penyakit.

3. Lalat Maret (Famili Bibionidae)
Lalat ini memiliki ukuran yang kecil hingga sedang. Tubuhnya relatif kokoh, warnanya dominan hitam, sebagian Lalat Maret memiliki thorax berwarna merah atau kuning. Ocelli terdapat pada bonggol yang terletak di antara mata majemuk. Costa berakhir sebelum ujung sayap, dan tibia dengan apikal spur.

Banyak terdapat pada bunga-bungaan. Larva memakan akar dan merusak tanaman. Sesuai namanya Lalat Maret banyak melimpah di bulan Maret.

4. Lalat Lentera ( Famili Stratiomyidae)
Ciri-ciri Lalat ini tubuhnya berukuran sedang sampai besar. Kadang-kadang nampak seperti lebah. Ruas antenna ke 3 membulat, tanpa stylus atau arista. Abdomen kuat dan tegap, beberapa melebar namun ada pula yang memanjang. Umumnya memiliki warna gelap.

Lalat dewasa sering di temukan di bunga-bungaan, larva yang hidup aquatik memakan ganggang, bahan lapuk dan serangga air yang lebih kecil. Sebagian larva hidup di bawah kayu.

5. Lalat Buah ( Famili Drosophilidae)

Kepala Lalat Buah (Drosophila)
Ciri-ciri : Ukuran tubuh kecil kurang lebih 3-4 mm. Memiliki warna kekuningan atau kecoklatan. Bagian dekat mulut terdapat bulu-bulu.Sub costa berakhir pada costa, aristanya plumose.

Sering di temukan di kebun di dekat buah yang membusuk, atau rumah yang menyimpan buah-buahan di tempat terbuka. Larva hidup di dalam buah-buahan yang membusuk dan jamur yang tumbuh disekitarnya. Sebagian kecil bersifat ektoparasit pada ulat, pada tahap larva seringkali bersifat predator terhadap kutu dan homoptera kecil. Seringkali di gunakan dalam kegiatan praktek atau studi genetika.

6. Lalat Rumah (Famili Muscidae)
Lalat rumah berukuran kecil hingga sedang, biasanya pada bagian bawah scutellumnya tanpa rambut-rambut lurus. Rambut-rambut sternopleural umumnya lebih dari satu. Proboscis pendek dan berdaging, lalat ini tidak menggigit.

Dapat di jumpai hampir disemua tempat terutama pada kawasan yang kurang terjaga kebersihannya. Sebagian berperan sebagai hama, ada juga yang berperan sebagai vektor penyakit.

7. Lalat Rumput (Famili Anthomyzidae)
Merupakan famili lalat dengan ukuran tubuh kecil, bentuk tubuh terkadang memanjang. Sepasang rambut-rambut terakhir pada bagian muka menghadap kedepan.

Seperti namanya Lalat rumput sering di jumpai di rumput-rumput dan tanaman rendah atau padang rumput. Larva hidup di dalam rerumputan atau gulma lainnya.

8. Lalat Kuda (Famili Tabanidae)
Berukuran sedang hingga besar, umumnya memiliki ukuran sedikit lebih besar dari pada lalat rumah. Tubuhnya relatif kokoh, dengan warna hitam, abu-abu atau kecoklatan, terkadang ada spot hitam pada bagian sayap. Mata berwarna mengkilap, tersi dengan 3 telapak kaki.

 

Bagi Lalat, Lenguhan Kawin Itu Mematikan

Stefan GreifSaat lalat kawin, betina melebarkan sayapnya dan pejantan mengibaskan sayap di atas betina, memproduksi suara seperti bunyi "klik".

Lenguhan saat kawin atau berhubungan seksual bisa dikatakan merupakan hal biasa dan tak punya konsekuensi apa pun, termasuk pada manusia. Namun bagi lalat, lenguhan kawin justru mematikan.

Itulah hasil studi Stefan Greif dari Ma Planck Institute of Ornithology di Jerman yang dipublikasikan di jurnal Current Biology, baru-baru ini.

Greif dan rekannya merekam video gerakan 9.000 lalat selama empat tahun. Peneliti mengungkap bahwa pada saat kawin, betina melebarkan sayapnya, sementara pejantan mengibaskan sayapnya di atas betina.

Kibasan sayap pejantan menimbulkan suara berisik layaknya lenguhan yang menarik perhatian kelelawar. Suaranya mirip bunyi "klik".

Dalam penelitian terungkap bahwa 26 persen lalat yang menghasilkan bunyi saat kawin diserang, sementara lebih dari separuhnya dimakan. Suara lenguhan kawin akhirnya membuat lalat gagal menghasilkan keturunan baru.

Kelelawar punya kemampuan ekolokasi, mengeluarkan bunyi dan memantulkannya kembali, untuk mencari mangsa. Peneliti menyelidiki bagaimana lenguhan kawin menarik perhatian kelelawar.

Greif meletakkan lalat jantan dan betina mati pada posisi kawin. Peneliti menduga, sayap yang terentang saat kawin adalah yang menarik kelelawar. Permukaan yang lebih lebar membuat suara yang dipantulkan lebih besar.

Namun, ternyata hasilnya berbeda. Lalat mati tak menarik kelelawar. Hanya ketika peneliti memainkan suara rekaman lenguhan lalat, maka kelelawar akan mendekat.

 

 

 

 

 

 

Salam,

Dwi Hartoyo, SP

REFERENSI
1. http://www.livescience.com/
2. http://sains.kompas.com/read/2012/07/24/12453736/Bagi.Lalat.Lenguhan.Kawin.Itu.Mematikan
3. http://id.wikipedia.org/wiki/Lalat
4. http://www.mjumani.net/2011/10/beberapa-jenis-lalat-dan-deskripsinya.html