Translate :
 
 
 
 
 
 
 

PREDATOR SERANGGA HAMA
Pemanfaatan Musuh Alami Serangga Hama

 

PENGERTIAN MUSUH ALAMI
Musuh Alami adalah Suatu mahluk hidup (organisme > Predator, Parasitoid dan Patogen) yang dapat mengendalikan hama penyakit dan gulma (OPT)

Musuh alami terdiri dari pemangsa/predator, parasitoid dan patogen. Pemangsa adalah binatang (serangga, laba-laba dan binatang lain) yang memakan binatang lain sehingga menyebabkan kematian. Kadang-kadang disebut “predator”. Predator berguna karena memakan hama tanaman. Semua laba-laba dan capung merupakan contoh pemangsa. Parasitoid adalah serangga yang hidup di dalam atau pada tubuh serangga lain, dan membunuhnya secara pelan-pelan. Parasitoid berguna karena membunuh serangga hama, sedangkan parasit tidak membunuh inangnya, hanya melemahkan.
Ada beberapa jenis tawon (tabuhan) kecil sebagai parasitoid serangga hama. Patogen adalah penyebab penyakit yang menyerang binatang atau makhluk lain. Patogen berguna karena mematikan banyak jenis serangga hama tanaman teh. Ada beberapa jenis patogen, antara lain jamur, bakteri dan virus.

Musuh alami sebaiknya dilestarikan karena mereka merupakan teman petani. Semua jenis musuh alami membantu petani mengendalikan hama dan penyakit. Karena itu, musuh alami jangan dibunuh atau dimusnahkan. Langkah pertama dalam hal melestarikan musuh alami adalah: jangan menggunakan pestisida kimia! Langkah kedua: menjaga berbagai jenis tanaman, terutama tanaman berbunga, di kebun atau sekitar kebun. Jika terdapat bermacam- macam tanaman di kebun, biasanya jumlah musuh alami yang berada di kebun juga lebih banyak. (Baca juga bagian mengenai bunga di halaman ‘Parasitoid’). Langkah ketiga: mengusahakan lingkungan yang sesuai untuk kehidupan musuh alami tersebut (konservasi).

PENGENDALIAN HAYATI (Biological Control) :
Merupakan taktik pengelolaan hama secara sengaja dengan memanfaatkan atau memanipulasi musuh alami/agens hayati untuk menekan atau mengendalikan OPT

CARA KERJA MUSUH ALAMI (AGENS HAYATI)
Predator :
> Memakan mangsanya secara langsung

Parasitoid :
> Meletakan telur pada tubuh hewan sasaran, kemudian setelah menetas larvanya menghisap cairan tubuh hewan sasaran tersebut hingga mati

Patogen :
> Jamur tersebut masuk kedalam tubuh serangga melalui kulit diantara ruas-ruas tubuh
> Mekanisme penetrasinya dimulai dengan pertumbuhan spora pada kutikala
> Didalam tubuh serangga hifa berkembang dan selanjutnya memasuki pembuluh darah, melalui beberapa proses lebih lanjut di dalam tubuh menyebabkan kematian serangga

PEMANGSA / PREDATOR

Pemangsa (predator) menangkap dan memakan serangga hama (dan binatang lain). Laba-laba adalah contoh pemangsa yang dikenal secara umum. Beberapa jenis laba-laba membuat jaring. Laba-laba tersebut menunggu di jaringnya sampai
serangga yang terbang terperangkap. Laba-laba mendekati serangga itu dengan cepat, menggigit dan langsung memakan nya. Kadang-kadang menyimpannya untuk dimakan kemudian. Beberapa jenis laba-laba lainnya tidak membuat jaring, tetapi berpindah-pindah dalam kebun untuk memburu mangsa. Hal yang sama juga dilakukan oleh banyak jenis serangga pemangsa. Serangga tersebut berburu, membunuh dan memakan serangga lain. Contohnya adalah tawon kertas.

Selain itu, ada juga yang disebut serangga pemangsa telur yang mencari dan memakan telur hama seperti telur penggulung pucuk. Contohnya adalah cecopet. Serangga lain yang merupakan pemangsa termasuk belalang sembah, kumbang kubah , kumbang harimau, kumbang tanah, lalat buas, capung, dan beberapa macam kepik. Beberapa binatang seperti kodok / katak, burung tertentu, dan ular termasuk pemangsa juga.

 

MACAM MACAM PREDATOR

LABA LABA

Laba-laba tidak termasuk golongan serangga. Semua serangga mempunyai 6 kaki, tetapi laba-laba berkaki 8. Semua laba-laba adalah sahabat petani karena memakan hama. Bila terdapat banyak laba-laba di kebun petani, hama lebih mudah terkendali. Laba-laba tidak mengalami metamorfosa. Setelah telur menetas, keluarlah laba-laba kecil, dan berganti
kulit beberapa kali. Laba-laba kecil bentuknya sama dengan laba-laba dewasa.

Laba laba tidak bermetamorfosa. Prosesnya adalah
telur  ---->  laba-laba

Ada jenis laba-laba yang membuat jaring untuk menangkap mangsanya. Ada juga yang berburu di tanah atau di tanaman.
Laba-laba betina biasanya jauh lebih besar daripada laba-laba jantan. Karenanya, sulit dipercaya bahwa betina dan jantan adalah jenis yang sama. Laba-laba jantan harus mendekati betina dengan hati-hati karena berbahaya. Mungkin si betina sedang lapar. Kadang-kadang laba-laba jantan tidak jadi kawin, tetapi dimakan oleh si betina. Sering pula terjadi bahwa si betina memakan yang jantan setelah selesai kawin.


Laba laba kepiting besar

Laba laba Srigala

Laba laba lompat

 

MACAM MACAM LABA LABA
1. Laba-laba lompat ( JUMPING SPIDERS )
Famili Salticidae, Ordo Araneae

Laba-laba lompat bersikap aktif hanya pada siang hari. Laba-laba lompat bermata delapan. Dua mata besar menghadap ke depan, tetapi mata lainnya kecil. Matanya tajam dan bisa melihat mangsanya dari jauh. Laba-laba ini dapat menerkam mangsanya dengan cepat sekali, bahkan dapat menangkap lalat yang terbang cepat. Laba-laba ini tidak membuat jaring,
tetapi meronda di tanaman mencari mangsa. Sutera digunakan untuk menenun tali pengaman, sehingga bila jatuh dari daun, tali itu menghindarinya jatuh sampai ke tanah. Sutera juga dipakai untuk membuat sarung telurnya. Laba-laba dapat menangkap mangsa yang lebih besar darinya dan merupakan pemangsa penting bagi kepik seperti Helopeltis dan ngengat dari ulat jengkal dan hama lain. Laba-laba menusukkan racun yang melumpuhkan mangsa, kemudian mengisap cairannya.

Daur hidup
Laba-laba jantan menggoyangkan kaki depan untuk merayu betina. Setelah kawin, betina membuat sarung dari sutera dan meletakkan telur didalamnya. Ia menjaga sarung itu sampai anak laba- laba keluar dan dapat pergi sendiri. Laba- laba tidak mengalami metamorfosa


Laba Laba Lompat dewasa

Laba laba Lompat

Wajah dari laba laba Lompat
 

 

2. Laba-laba serigala dan laba-laba tutul ( WOLF SPIDERS AND LEOPARD SPIDERS )
Famili Lycosidae, Ordo Araneae

Laba-laba serigala dan laba-laba tutul umumnya aktif pada malam hari. Laba- laba ini tidak membuat sarang, tapi berburu mangsa, sehingga disebut laba- laba pemburu. Serangga yang dilihatnya, dikejar, ditangkap dan digigit/dimakan. Laba-laba serigala dan tutul bermata tajam. Matanya delapan, tetapi ada dua yang lebih besar. Laba-laba serigala dan tutul berjalan di atas tanah mencari serangga. Juga berburu di cabang dan dedaunan pohon teh. Laba-laba ini memakan ngengat, ulat dan serangga lain. Setelah menangkap serangga, laba-laba menyuntikkan racun yang melumpuhkan korban, kemudian mengisap cairan tubuh korban.

Daur hidup
Laba-laba jantan menggoyangkan bagian mulutnya (yang tampaknya seperti kaki) untuk merayu betina. Setelah perkawinan, laba-laba betina menenun kantong telur yang disambungkan ke bagian belakang tubuhnya. Kantong ini dibawa ke mana- mana, juga saat berburu. Anak laba-laba yang menetas naik ke punggung induknya, yang mampu
membawa 100 anak di punggungnya. Sesudah cukup besar, mereka turun dari induknya pada saat angin berhembus,
mengangkat bagian belakang badannya, menenun sutera, dan ditiup angin ke tempat lain.


Laba Laba Srigala

Ukuran laba laba srigala
 

 

3. Laba-laba bermata tajam ( LYNX SPIDERS )
Famili Oxyopidae, Ordo Araneae

Laba-laba ini tergolong laba-laba pemburu, aktif sepanjang hari. Tidak membuat sarang, tapi menerkam mangsanya. Kadang-kadang menunggu mangsa lewat, baru diterkamnya, atau berpatroli di tanaman-tanaman untuk mencari mangsa.
Laba-laba ini bermata enam, terletak pada segienam yang menonjol di atas kepala. Kakinya berduri panjang. Sutera digunakan untuk menenun tali pengaman, sehingga bila jatuh dari daun, tali itu menghindarinya jatuh sampai ke tanah.

Laba-laba ini dapat menangkap mangsa yang jauh lebih besar daripada dirinya sendiri. Bahkan dapat menangkap ngengat, ulat jengkal, wereng, dan serangga lain seperti Helopeltis dan memegangnya sambil menghisap cairannya. Laba-laba ini adalah pemburu yang sangat efektif.

Daur hidup
Laba-laba betina menjaga sarung telurnya setelah kawin. Tapi mereka berumur pendek, mati sebelum telurnya menetas. Setelah menetas, anak-anak harus dapat berburu sendiri, tanpa bantuan induknya.


Laba laba mata tajam

Terdapat duri duri
 

 

4. Laba-laba pembuat jaring ( ORB WEB SPINNING SPIDERS )
Famili Araneidae, Tetragnathidae, dll;
Ordo Araneae

Banyak jenis laba-laba membuat jaring. Mata dan kaki laba-laba ini lemah, tidak mampu menangkap mangsa tanpa
bantuan jaringnya. Laba-laba jaring bulat menunggu dengan sabar. Ada yang tinggal di tengah jaring, ada juga yang bersembunyi di daun terlipat. Laba-laba lari ke mangsanya hanya bila ada getaran serangga yang terperangkap. Dia
kemudian menggigit dan melumpuhkannya. Kadang-kadang langsung mengisap cairan, atau membungkus korban dengan sutera untuk dimakan di lain waktu. Ada jenis berukuran besar dan kecil. Ada yang membuat jaring bulat, ada juga yang
membuat jaring dengan bentuk kubah. Ada jenis yang menggunakan jaring yang sama selama beberapa minggu, menunggu di tengah-tengah jaringnya sepanjang hari. Jenis lain membuat jaring baru setiap malam. Pagi-pagi ia memakan jaring yang sebelumnya dia buat, kemudian bersembunyi menunggu malam tiba lagi.

Daur hidup
Jantan sering lebih kecil dari betina, dan ada jantan dengan warna yang sangat berbeda dari betina. Setelah kawin, betina
membuat sarung berisi ratusan telur. Ia terus menjaganya. Betina mati sebelum anaknya lahir. Anak-anak menenun payung sutera dan dibawa angin ke tempat baru.


Laba Laba Jaring
 

 

Tungau pemangsa / predator ( PREDATORY MITES )
Famili Phytoseiidae, dll; Ordo Acari

Sebagian jenis tungau adalah predator. Tungau tersebut mampu mengendalikan beberapa jenis hama dalam agroekosistem teh dan tanaman lain. Tungau predator memangsa tungau lain, trips, dan kutu putih. Dia menyerang mangsanya, menusuk badannya, lalu mengisap bagian dalamnya. Satu tungau dapat memakan 1 sampai 5 nimfa trips per hari. Ada beberapa genus tungau yang terkenal sebagai predator, misalnya, Phytoseiulus dan Typhlodromus. Kebanyakan spesies dari genus Amblyseius adalah predator juga. Memang tidak semua tungau adalah predator. Ada banyak jenis yang memakan tanaman, dan sebagian dari jenis-jenis ini merusak tanaman budidaya hingga merugikan petani. Terdapat juga tungau parasit dan tungau pengurai.

Daur hidup
Tungau mengalami metamorfosa yang berbeda dari serangga dan laba-laba. Telur menetas menjadi larva yang berkaki enam. Larva berganti kulit dan menjadi nimfa, yang berkaki delapan. Nimfa berganti kulit beberapa kali selama pertumbuhan, lalu menjadi dewasa.


Tungau predator Amblyseius

Tungau yang kanibal
     

Metamorfosa dari Tungau dan ukuran dari tungau

 

Semut-semut ( ANTS )
Famili Formicidae, Ordo Hymenoptera

Ada beribu-ribu macam semut di dunia ini. Semut memiliki pengaruh atas lingkungannya dengan banyak cara. Sebagian bermanfaat untuk manusia dan sebagian tidak. Semut di Indonesia pada umumnya tidak merusak tanaman budidaya. Di kebun teh, semut merupakan musuh alami karena menyerang ulat dan beberapa macam hama lain, contohnya Helopeltis.
Semut adalah serangga sosial. Dalam masyarakat semut terdapat beberapa lapisan sosial. Lapisan yang paling berkuasa adalah sang ratu yang mengeluarkan telur; telur dipelihara di dalam sarang oleh lapisan pekerja. Masyarakat di jaga oleh lapisan prajurit.

Daur hidup
Masyarakat semut mempunyai ratu yang menghasilkan telur. Telur menetas menjadi larva, yang diberi makanan oleh semut pekerja. Sesuai dengan gizi yang diberikan pada fase larva ini, larva tersebut nantinya menjadi kaum prajurit atau kaum pekerja. Kemudian larva menjadi kepompong, dan akhirnya semut dewasa keluar dari kepompong untuk bekerja sesuai peranan kaum yang bersangkutan.

Ratu baru berkembang dari larva yang diberi makanan bergizi khusus mengandung unsur “hormon” sehingga serangga dewasanya subur dan mampu menghasilkan keturunan sebagai ratu.


gambar semut
 

 

Tawon kertas ( PAPER WASPS, YELLOW JACKETS, HORNETS, MASON WASPS )
Famili Vespidae, Ordo Hymenoptera

Tawon ini sudah dikenal umum. Ada bermacam-macam dengan panjang sekitar 1 cm sampai 4 cm. Tawon ini membuat sarang dari kertas atau tanah untuk memelihara anaknya. Sengatannya menyakitkan. Tawon ini efektif untuk memburu
banyak jenis ulat termasuk ulat jengkal. Ia mampu menangkap ulat besar. Macam-macam serangga lain juga dimakan oleh tawon ini. Selain serangga, dia juga makan sari madu dari bunga.

Daur hidup
Tawon kertas ini adalah serangga sosial yang membuat sarang dari kertas. Seperti semut, masyarakat tabuhan kertas ini
dikuasai oleh ratu. Kertasnya di produksi tawon ini dengan cara mengunyah kulit pohon. Ratu tawon meletakkan sebutir
telur dalam setiap lubang atau sel di sarang itu dan kemudian menetas menjadi larva yang diberi makan oleh kaum pekerja
di dalam sarang. Telur menetas dan tawon pekerja membawa potongan tubuh ulat atau serangga lain untuk makanan larva. Madu juga dibawa untuk makanan larva. Setelah keluar dari kepompong, tabuhan ini muncul sebagai tawon pekerja yang baru. Ia meneruskan hidupnya sebagai pekerja dewasa, dan ikut mencari makanan untuk sarang. Tawon pekerja tidak kawin. Hanya ratu saja yang kawin dan meletakkan telur.


Tawon Kertas
 

 

Belalang sembah ( PRAYING MANTIS )
Ordo Mantodea

Belalang sembah mudah dikenal karena kaki depannya dibentuk khusus untuk menangkap dan memegang mangsa.
Kepalanya bisa bergerak dengan bebas, sehingga serangga ini adalah satu-satunya yang mampu menoleh ke belakang.
Belalang sembah memakan banyak jenis serangga, termasuk hama-hama teh seperti Helopeltis. Belalang sembah
biasanya menunggu sampai mangsa cukup dekat, dan dia menangkap mangsa dengan gerakan cepat menggunakan
kedua kaki depannya yang dilengkapi duri kecil untuk menusuk mangsanya.

Daur hidup
Telur diletakkan pada tanaman dalam semacam “bungkus” khusus. Bungkus dikeluarkan dari ekor betina dalam bentuk
campuran telur dan cairan khusus yang kemudian menjadi kering dan keras. Telur dilindungi dalam bungkus itu hingga menetas. Masing-masing bungkus dapat berisi 200 telur. Nimfa keluar dari bungkus telur secara berurutan dari lubang yang sama. Nimfa kelihatan seperti dewasa kecuali ukurannya lebih kecil dan sayap belum sempurna. Nimfa berganti kulit beberapa kali.
Pada waktu kawin, biasanya betina dewasa memakan jantan mulai dari kepalanya. Kemudian, betina mengeluarkan bungkus” telur.


Telur belalang sembah

Nimfa belalang sembah

Imago belalang sembah
     

 

Jangkrik dan belalang antena panjang ( CRICKETS , LONG -HORNED GRASSHOPPERS AND KATYDIDS )
Famili Gryllidae dan Tettigoniidae, Ordo Orthoptera

Sebagian jenis jangkrik dan belalang antena panjang adalah predator. Sebaiknya masing-masing jenis diuji dalam kebun serangga untuk melihat apa yang menjadi makanan jangkrik / belalang tertentu. Salah satu contoh jangkrik yang bertindak sebagai predator di kebun adalah jangkrik Metioche . Dia memakan telur serangga. Pada umumnya, jangkrik dan elalang
antena panjang predator suka memakan telur atau serangga lain seperti ulat atau kutu. Memang tidak semua jangkrik dan
belalang antena panjang adalah predator. Kebanyakan jenis belalang antena panjang memakan tanaman. Dalam golongan jangkrik ada banyak yang bertindak sebagai pengurai.

Daur hidup
Betina belalang antena panjang memasukkan telur ke dalam bagian tanaman atau tanah. Telur menetas dan nimfa keluar. Nimfa makan dan berganti kulit beberapa kali sambil tumbuh. Terakhir kali berganti kulit dia menjadi dewasa. Betina jangkrik bertelur dalam tanah atau tanaman. Dia juga melewati fase nimfa untuk mencapai fase dewasa. Sekilas bentuknya seperti belalang pedang ( Sexava )


Gambar Jangkrik antena panjang
 

 

Lalat menari (lalat kaki panjang) ( DANCE FLIES OR LONG-LEGGED FLIES )
Famili Dolichopodidae, Ordo Diptera

Lalat ini dianggap sebagai predator yang memangsa serangga kecil. Kakinya panjang sekali dan warnanya hijau kilat yang cemerlang. Ia dapat berlari dengan cepat. Lalat ini dapat ditemukan di kebun teh dan senang sekali hinggap di atas daun di bawah cahaya matahari. Lalat ini adalah makhluk siang hari. Larva lalat menari adalah pemangsa kutu daun dan serangga kecil lain yang efektif.

Daur hidup
Lalat dewasa meletakkan telur di dalam kolam air atau kayu lapuk. Larva dapat hidup di air, kayu lapuk, batang rumput-rumputan, di bawah kayu dan juga ada yang bersifat parasit. Setelah larva berganti kulit beberapa kali, dia menjadi kepompong. Lalat dewasa sering mengunjungi kebun dan merupakan predator.


gambar lalat penari
 

 

Lalat apung (lalat bunga) ( HOVER FLIES OR FLOWER FLIES )
Famili Syrphidae, Ordo Diptera

Larva lalat bunga adalah pemangsa kutu daun dan serangga lain yang efektif. Lalat melayang-layang tanpa bergerak, seperti mengapung di udara. Bentuknya seperti tawon kurus dan kecil. Belang-belangnya adalah samaran pelindung.
Jika ingin menemukan kutu daun, cari saja lalat bunga yang melayang. Kutu daun tidak tersebar di seluruh kebun, tetapi biasanya pada beberapa pohon saja.

Daur hidup
Lalat dewasa meletakkan telur (mungkin berwarna jingga) di sebelah bawah daun di antara kutu daun. Seekor larva dapat memakan lebih dari 70 kutu daun setiap hari. Kutu daun dimakan satu per satu, diangkat dan diisap sampai kering. Kutu daun bodoh, tidak memperhatikan raksasa pemangsa ini di antaranya. Warna larva bisa krem dengan tanda coklat keunguan, bisa juga hijau.
Kepompong mirip larva, tetapi keras, licin dan tersambung pada tanaman. Lalat dewasa sering mengunjungi bunga-bunga untuk makan serbuk bunga dan sari madu. Berarti, kita dapat membantu teman petani ini dengan melestarikan tanaman berbunga di kebun. Selain bermanfaat sebagai musuh alami, lalat bunga juga membantu dalam penyerbukan bunga.


Lalat syrphid dewasa

Lalat syrphid hitam dewasa
 
     
 

 

Lalat jala (sayap jala) ( GREEN LACEWINGS )
Famili Chrysopidae, Ordo Neuroptera

Lalat jala memburu serangga lain untuk dimakan. Lalat jala bermanfaat di kebun teh karena memakan kutu daun (aphid/
aphis) dan hama lain yang kecil. Di beberapa negara, lalat jala dikembangbiakkan dan dilepas sebagai agens hayati untuk mengendalikan hama.

Daur hidup
Telur lalat jala sering diletakkan pada bagian atas daun. Bentuknya aneh, seperti gumpalan kuning kehijau-hijauan kecil pada ujung tangkai tipis yang tegak. Setelah menetas, keluar larva berwarna coklat muda keabu-abuan. Larva bentuknya berbeda dari dewasa. Bersembunyi di sekelompok hama dengan cara menutupi badannya dengan mayat hama yang dimakannya. Larva ini tidak dapat terbang, tapi melata dari satu tempat kutu ke tempat kutu lain. Jika menemukan kelompok kutu, larva tetap di situ dan makan terus. Nafsu makannya besar dan makannya rakus sekali. Kepompong biasanya diikat pada permukaan bawah daun. Lalat jala dewasa bukan penerbang yang cepat atau kuat, terbangnya lambat dan tidak begitu lancar. Panjangnya sekitar 1 sampai 2 cm.


Telur Lalat Jala

Larva lalat jala

Imago lalat Jala
     

 

Capung besar dan capung jarum
(DRAGONFLIES AND DAMSELFLIES)

Ordo Odonata

Capung besar dan capung jarum terbang cepat sehingga dapat menangkap serangga lain yang sedang terbang. Panjangnya bisa di antara 2 sampai 13,5 cm. Bahkan beberapa jenis capung memakan mangsanya sambil terbang. Jenis lain hinggap untuk makan. Capung dapat menangkap dan memakan kutu, nyamuk, dan kepik (misalnya, Helopeltis) di udara. Capung besar mampu menangkap kupu-kupu kecil sementara ia terbang di udara.

Daur hidup
Capung besar dan capung jarum melewatkan masa remajanya dalam air seperti: sawah, kolam atau sungai. Capung betina meletakkan telur di dalam air, dan telur menetas di sana. Nimfa melata di tanaman dan ranting di bawah permukaan air dalam kolam, sungai atau sawah. Nimfa capung menangkap dan memakan binatang air,seperti serangga kecil, bibit ikan kecil, jentik nyamuk dan kecebong.
Jika sudah besar, nimfa melata ke luar air (biasanya pada buluh) dan melepaskan kulitnya menjadi dewasa yang bersayap. Ia memompa cairan ke dalam urat sayap untuk membuka sayapnya. Kadang-kadang terlihat dua capung yang
ekornya disambung. Capung ini sedang kawin untuk menghasilkan generasi baru serangga yang indah dan berguna ini.


Gambar capung
 

 

Kumbang Coklat ( Coccinella sp )
Sejenis kumbang berwarna coklat kemerahan berbintik hitam yang aktif berpindah-pindah tempat mencari mangsa. Jika bertemu wereng coklat, kumbang itu dengan gerak cepat menangkapnya dengan menggunakan kaki bagian depan dari arah belakang dan langsung memakannya.
Makanan kesukaannya adalah wereng coklat (Nilaparvata lugens) dengan ganasnya menghisap cairan sel jaringan padi bagian batang dan menaruh cairan ludah yang beracun sehingga tanaman padi menguning lalu mati. Selain itu, wereng coklat ini menularkan virus penyakit kerdil rumput dan kerdil hampa sehingga produksi padi turun bahkan gagal panen.

 

Kumbang kubah (kumbang helm/ koksi) ( LADYBIRD BEETLES )
Famili Coccinellidae, Ordo Coleoptera

Kumbang ini berukuran kecil: hanya 7– 8 mm. Tetapi kumbang ini rakus memakan beberapa jenis kutu termasuk aphis.
Bila tidak diusir oleh semut, kumbang kubah bisa dijumpai pada tempat di mana kutu-kutu berkumpul pada daun teh.
Kalau menemukan kutu-kutu, kumbang kubah tetap di sana dan mulai makan. Ia mulai makan kutu mangsanya setelah
matahari terbit. Baik larva maupun dewasa giat mencari kutu-kutu untuk makanan. Larva lebih rakus dari yang dewasa.
Di dalam rumah kaca, kumbang kubah sengaja disebarkan sebagai musuh alami. Spesies Curinus berwarna biru tua dengan bahu oranye di bawa masuk ke Indonesia dari luar negeri untuk mengendalikan kutu loncat pada lamtoro.

Daur hidup
Kumbang helm biasanya meletakkan telur pada bagian tanaman yang ada kutu-kutu. Kelompok sekitar 50 butir telur atau lebih diletakkan tidak beraturan, pada daun atau ranting. Larva setiap jenis kumbang helm berwarna berbeda, tapi agak mirip dengan dewasanya. Kumbang hitam berbintik merah mempunyai larva abu-abu tua dengan tanda merah. Larvanya rakus sekali, ratusan kutu-kutu dimakan setiap hari. Kepompong menyerupai kumbang dewasa yang terletak pada tanaman. Kumbang dewasa mudah diketahui: bulat dan mengkilat seperti helm kecil.


Telur kumbang kubah

Kumbang Kubah makan kutu daun

Curinus dan Arisolemma

 

Kumbang harimau ( TIGER BEETLES )
Famili Cicindelidae, Ordo Coleoptera

Gerak-gerik kumbang harimau giat dan cepat sekali. Ia dapat lari secepat kecoa. Ia dapat terbang meninggalkan permukaan daun dengan cepat sekali. Ia mempunyai hiasan dan warna cemerlang, seperti hijau kebiru-biruan berkilat. Matanya besar sekali untuk melihat mangsanya. Kumbang harimau merupakan predator yang kuat. Baik larva maupun dewasa menangkap mangsanya dengan taring besarnya, kemudian memakannya. Ia aktif berburu pada siang hari, melihat
gerak-gerik mangsanya dengan mata yang besar dan indah, kemudian menangkapnya.

Daur hidup
Telur diletakkan di seresah daun dan tanaman. Setelah menetas, larvanya membuat lubang di tanah. Kepala larva berbentuk rata sehingga larva dapat menyembunyikan diri di dalam lubang tanah dengan meratakan kepalanya dengan permukaan tanah disekitarnya. Serangga mangsa yang lewat tidak bisa melihatnya. Larva kumbang keluar menangkap mangsa dengan cepat. Bila mangsa mencoba mundur, larva dapat membuka semacam kait yang ada di belakang badannya jadi dia tidak bisa ditarik keluar dari lubangnya sehingga mangsanya tidak dapat melepaskan diri. Larva menjadi kepompong, dan akhirnya kumbang dewasa keluar.


Kumbang harimau

Kumbang Harimau

Larva kumbang harimau
     

 

 

Kumbang tanah ( GROUND BEETLES )
Famili Carabidae, Ordo Coleoptera

Ada banyak jenis kumbang tanah, mulai dari yang kecil (panjangnya 1 cm) sampai yang besar (4 cm). Kebanyakan jenis
kumbang ini berwarna abu-abu atau hitam. Ada jenis lain yang berwarna ungu atau perunggu, atau berkilauan berwarna
warni seperti logam. Kebanyakan jenis kumbang tanah aktif pada malam hari. Pada siang hari mereka bersembunyi di bawah batu, potongan kayu atau dedaunan pada tanah. Beberapa jenis aktif sepanjang hari. Hidupnya kebanyakan di dalam tanah, tetapi larva sering ditemukan pada tanaman. Beberapa kumbang tanah memancarkan bau busuk sebagai pertahanan diri. Dewasa maupun larva memakan berbagai jenis serangga. Kumbang ini efektif sebagai predator berbagai jenis ulat.

Daur hidup
Setelah keluar dari telur, larva sangat aktif, mencari mangsa seperti ulat dan serangga lain pada tanah dan tanaman. Larva biasanya berwarna hitam atau coklat. Tubuh larva panjang, dengan sekitar 12 ruas yang mudah dilihat. Larva menjadi kepompong, dan kumbang dewasa yang keluar dapat hidup lebih dari setahun.


Imago Kumbang tanah

Larva kumbang tanah
 
     
 

 

Kepik leher ( ASSASSIN BUGS )
Famili Reduviidae, Ordo Hemiptera

Kepik leher adalah pemangsa yang mengesankan. Banyak jenis kepik ini berukuran besar, dengan panjangnya 2 cm atau lebih, tetapi ada juga yang lebih kecil. Bila menemukan serangga untuk dimakan, ia membuka mulut pembuluhnya yang tajam, menusukkan mulutnya ke serangga yang ditangkap dan mengisap bagian dalamnya. Kepik ini adalah pemangsa ulat-ulat, kutu, kepik pengisap (seperti Helopeltis) dan serangga lainnya. Kepik leher adalah pemburu yang sangat
efektif. Sebagian jenis kepik ini aktif siang hari dan sebagian malam hari.

Daur hidup
Beberapa jenis kepik leher meletakkan kumpulan telur pada permukaan tanaman. Jenis lain meletakkan telur secara terpisah. Nimfa kepik leher bentuknya mirip dengan dewasa, tetapi lebih kecil dan tidak mempunyai sayap sempurna , jadi tidak dapat terbang. Debu dan kotoran menempel pada badan beberapa jenis, sehingga tersamar. Banyak jenis kepik leher dewasa berwarna coklat atau hitam, tetapi ada juga yang berwarna terang, ada pula yang berbentuk aneh, seperti daun kering.


Gambar Kepik Leher

Kepik dewasa
 
     
 

 

Kepik perisai Andrallus ( SHIELD BUGS )
Famili Pentatomidae, Ordo Hemiptera

Kepik perisai Andrallus yang bertanduk dua ini adalah pemangsa ulat-ulat pemakan daun teh. Jenis kepik ini panjangnya antara 12 dan 16 mm. Bila kepik menemukan ulat, ia membuka alat mulutnya yang seperti sedotan dan menusukkan jarumnya ke dalam tubuh ulat untuk mengisap cairannya. Kepik Andrallus merupakan pemangsa hama, antara lain ulat
jengkal dan ulat penggulung daun. Kepik Andrallus merupakan pemburu yang sangat efektif.

Daur hidup
Kepik Andrallus meletakkan kumpulan telur pada permukaan daun. Nimfa kepik Andrallus bentuknya mirip dengan dewasa, tetapi lebih kecil dan tidak mempunyai sayap sempurna, jadi tidak dapat terbang. Debu dan kotoran menempel pada badan beberapa jenis kepik, sehingga menjadi tersamar. Kepik Andrallus dewasa berwarna coklat dengan garis putih pada pinggirnya, dan bintik putih pada punggungnya.


Imago : kepik perisai

Kepik Andrallus
 
     
 

 

Cecopet ( EARWIGS )
Ordo Dermaptera

Sebagian jenis cecopet adalah pemangsa. Cecopet mudah dikenal karena ada penjepit pada ekornya. Penjepit dipakai untuk mengambil dan memegang mangsanya, serta pertahanan diri. Kebanyakan jenis cecopet aktif malam hari. Pada siang hari, mereka bersembunyi dalam tanah atau dalam bagian tanaman. Malam hari dia keluar dan mencari telur, larva dan nimfa serangga yang badannya lembut. Kadang-kadang dia menggerek ke dalam batang untuk mencari mangsa. Seekor cecopet dapat memakan larva 20 sampai 30 ekor setiap hari. Dewasa ada yang bersayap atau tanpa sayap. Jenis-jenis cecopet yang bukan pemangsa, memakan serasah tanaman.

Daur hidup
Telur diletakkan dalam lubang di dalam tanah atau diantara serasah. Cecopet betina menjaga telurnya sampai menetas.
Nimfa kelihatan mirip dewasa kecuali berukuran lebih kecil dan sayapnya (jika ada) belum sempurna. Nimfa berganti
kulit beberapa kali. Terakhir kali dia menjadi dewasa. Dewasa kawin dan kemudian betina bertelur. Seekor cecopet dapat menghasilkan 200 sampai 300 butir telur setiap peletakan.


Imago : COCOPET
 

 

Katak, bunglon dan kadal ( FROGS AND LIZARDS )

Katak
Dimusim hujan sering terdengar paduan suara yang kompak dan riuh rendah dari arah genangan air di sudut kebun. Konser ini dihasilkan oleh sekelompok bangkong atau katak. Kelompok bangkong ini juga berjasa dalam mengurangi serbuan nyamuk dan serangga pengganggu lainnya. Ada katak yang meloncat dan melayang dari satu daun ke daun yang lain atau dari cabang ke cabang lain. Ini dinamakan katak terbang atau katak pohon (Rana rhacophorus). Semua jenis katak dapat berfungsi sebagai musuh alami bagi serangga hama tanaman teh. Katak memakan ngengat, kepik dan serangga hama lainnya yang ada pada tanaman teh.

Secara umum daur hidup katak dapat digambarkan seperti di kanan (lihat gambar).


Bunglon dan kadal
Bunglon dan kadal dapat menangkap dan memakan banyak jenis serangga, seperti kepik pengisap daun teh (Helopeltis) dan ngengat. Bunglon dan kadal memang membantu mengendalikan hama di kebun .

TOKEK - CICAK

Sangat jarang sekali artikel yang menuliskan tentang tokek maupun cicak sebagai pengendali alami serangga hama. Mengingat Tokek dan Cicak adalah hewan pemakan serangga, maka kemungkinan itu dapat saja dimanfaatkan untuk pengendali populasi serangga. Tetapi keefektifan Tokek dan cicak masih sangat sedikit penelitian yang meneliti hal ini. Pada akhir akhir ini banyak orang yang memburu tokek maupun cicak karena nilai jualnya lumayan tinggi di pasaran. Baik untuk obat maupun untuk hal yang lainnya.

 


ARTIKEL TERKAIT
1. Pemahaman Mengenai Musuh Alami Serangga Hama ( Predator dan Parasitoid ) kelebihan dan kekuarangannya
2. Pemanfaatan Agensia Hayati ( Parasitoid dan Predator ) untuk mengendalikan serangga hama
3. Macam Macam Predator serangga hama ( disertai dengan gambar gambar )
4. Macam Macam Parasitoid serangga hama
5. Macam Macam Patogen Serangga Hama

 

Salam

Dwi Hartoyo,SP