Translate :
 
 
 
 
 
 
 

ALTERNATIF TERAPIES
HERBALISME - JAMU JAMUAN

 

Kesehatan mahal harganya. Semua orang ingin sehat tapi tidak sembarang sehat. Begitu maraknya obat-obatan yang mengandung bahan kimia justru menambah deret panjang penyakit. Berbeda dengan jaman orang-orang terdahulu yang kebanyakan berumur panjang karena segala sesuatu yang dikonsumsi mereka adalah bahan-bahan yang alami. Kampanye back to nature membuat orang sadar betapa bahayanya obat-obat yang mengandung bahan kimiawi dan betapa berbahayanya efek samping yang ditimbulkannya. Mari kembali ke alam untuk sehat yang alami.
Herbalisme adalah ramuan tradisional yang berorientasi logika medik (nalar kesehatan). Artinya ramuan yang bahan-bahannya mengandung bahan obat, hanya pengolahannya secara tradisional dan tidak menggunakan bahan-bahan kimia.

Keuntungan Herbalisme
1. Tanpa efek samping
2. Harga relatif murah
3. Membudidayakan tumbuh-tumbuhan alami yang mengandung obat
4. Melestarikan peninggalan nenek moyang

Definisi:Herbalisme
Herbalisme adalah pendekatan tradisional untuk penyembuhan yang ditandai dengan penggunaan tanaman, atau zat yang berasal dari tanaman, untuk mengobati berbagai penyakit atau untuk meningkatkan fungsi sistem tubuh.
Istilah yang mungkin terkait dengan Herbalisme :

  • Schisandra
  • Refleksologi
  • Akupresur
  • Herbologi
  • Chamomile

Schisandra
Schisandra (WU WEI ZI) adalah sebuah tanaman yang digunakan dalam pengobatan tradisional Cina dan Rusia untuk mengobati kondisi hati.
Istilah yang mungkin terkait dengan Schisandra :

  • Pengobatan Tradisional Cina
  • Pengobatan Cina
  • Herbalisme
  • Qi gong
  • Akar Licorice

Refleksologi
Refleksologi adalah teknik penyembuhan alternatif untuk mengurangi ketegangan, meningkatkan sirkulasi, dan mempromosikan fungsi alami dari tubuh melalui penerapan tekanan pada berbagai titik-titik tertentu di kaki.
Istilah yang mungkin terkait dengan Refleksologi :

  • Bodywork
  • Terapi Pelengkap
  • Akupresur
  • Selective Laser Trabeculoplasty
  • Terapi Pijat

Akupresur
Akupresur adalah teknik penyembuhan tradisional Cina di mana tekanan jari diterapkan pada titik-titik tertentu pada tubuh untuk mengobati penyakit dan memperbaiki gejala.
Istilah yang mungkin terkait dengan Akupresur :

  • Shiatsu
  • Aku-yoga
  • Pengobatan Tradisional Cina
  • Refleksologi
  • Bodywork

Herbologi
Herbologi adalah ilmu dan seni menggunakan tanaman untuk penyembuhan.
Istilah yang mungkin terkait dengan Herbologi :

  • Farmakologi
  • Herbalisme
  • Promosi Kesehatan
  • Chamomile
  • Aku-yoga

Chamomile
Chamomile adalah tanaman yang telah digunakan sejak Mesir kuno dalam berbagai aplikasi penyembuhan. Chamomile berkaitan dengan keluarga daisy, yang memiliki daun sangat wangi dan bunga dengan kelopak putih dan pusat kuning.
Istilah yang mungkin terkait dengan Chamomile :

  • Herbalisme
  • Suntikan Botox
  • Tes Schiller
  • Aromaterapi
  • Buta Warna

Herbalisme berhubungan sekali dengan jamu jamuan untuk itu dalam postingan ini kami jugan akan memberikan informasi terkait dengan ilmu jamu.

JAMU

Jamu adalah studi dan penggunaan sifat obat tanaman dan ekstrak tanaman . jamu juga dikenal sebagai obat botani, medis jamu, obat herbal, Herbologi, herblore, dan phytotherapy . Lingkup jamu kadang-kadang diperluas untuk mencakup jamur dan lebah produk, serta mineral , kerang dan bagian binatang tertentu. pharmacognosy adalah studi tentang obat-obatan berasal dari sumber alami.
Penggunaan obat-obatan tradisional diakui sebagai cara untuk belajar tentang obat-obatan potensial di masa depan. Pada tahun 2001, peneliti mengidentifikasi 122 senyawa digunakan dalam pengobatan utama yang berasal dari "ethnomedical" sumber tanaman, 80% dari mereka telah memiliki penggunaan ethnomedical identik atau terkait dengan penggunaan saat elemen aktif tanaman.
Tanaman telah berevolusi kemampuan untuk mensintesis senyawa kimia yang membantu mereka mempertahankan terhadap serangan dari berbagai macam predator seperti serangga, jamur dan mamalia herbivora. Secara kebetulan, beberapa senyawa, sementara menjadi racun bagi tanaman predator, ternyata memiliki efek menguntungkan bila digunakan untuk mengobati penyakit manusia. Metabolit sekunder tersebut sangat bervariasi dalam struktur, banyak yang aromatik zat, yang sebagian besar adalah fenol atau turunannya oksigen tersubstitusi. Sedikitnya 12.000 telah diisolasi sampai saat ini; nomor diperkirakan kurang dari 10% dari total. Senyawa kimia dalam tanaman menengahi efek mereka pada tubuh manusia dengan cara mengikat molekul reseptor yang ada dalam tubuh, proses tersebut identik dengan yang sudah dipahami dengan baik untuk obat konvensional dan sebagai obat herbal tersebut tidak berbeda jauh dari obat konvensional dalam hal bagaimana mereka bekerja.Hal ini memungkinkan obat-obatan herbal menjadi pada prinsipnya sama efektifnya dengan obat-obatan konvensional tetapi juga memberi mereka potensi yang sama untuk menyebabkan efek samping berbahaya. Banyak bumbu dan rempah-rempah yang digunakan oleh manusia untuk musim hasil senyawa makanan obat yang berguna.
Demikian pula untuk obat resep , sejumlah herbal dianggap cenderung menyebabkan efek samping. Selanjutnya, "pemalsuan, formulasi yang tidak tepat, atau kurangnya pemahaman tentang interaksi tanaman dan obat menyebabkan efek samping yang kadang-kadang mengancam nyawa atau mematikan.

ANTROPOLOGI JAMU
Orang-orang di semua benua telah menggunakan ratusan hingga ribuan tanaman pribumi untuk pengobatan penyakit sejak zaman prasejarah. Tanaman obat yang ditemukan dalam barang pribadi dari Otzi yang Iceman , yang tubuhnya membeku di Pegunungan Alpen Ötztal untuk lebih dari 5.000 tahun. Tumbuhan ini tampaknya telah digunakan untuk mengobati parasit ditemukan dalam ususnya.Antropolog berteori bahwa hewan berevolusi kecenderungan untuk mencari bagian tanaman pahit dalam menanggapi penyakit
Penyembuh tradisional sering mengklaim telah belajar dengan mengamati bahwa hewan yang sakit mengubah preferensi makanan mereka mengemil di sayur pahit mereka biasanya akan menolak. ahli biologi lapangan telah menyediakan bukti yang menguatkan berdasarkan pengamatan spesies beragam, seperti ayam , domba dan butterfliesand simpanse Kebiasaan telah terbukti menjadi sarana fisik membersihkan parasit usus,.. Dataran Rendah gorila mengambil 90% dari makanan mereka dari buah Aframomum melegueta , seorang kerabat dari jahe tanaman, yang merupakan potensial antimikroba dan tampaknya terus Shigellosis dan yang sejenis infeksi di teluk. ]Penelitian saat ini berfokus pada kemungkinan bahwa tanaman ini juga melindungi gorila dari kardiomiopati fibrosing yang memiliki dampak buruk terhadap hewan tawanan.
Peneliti dari Ohio Wesleyan University menemukan bahwa beberapa burung memilih bahan bersarang kaya agen antimikroba yang melindungi anak mereka dari bakteri berbahaya.
Hewan yang sakit cenderung tanaman hijauan kaya metabolit sekunder , seperti tanin dan alkaloid . Karena phytochemical sering memiliki antivirus , antibakteri , antijamur dan antihelminthic properti, kasus yang masuk akal dapat dibuat untuk pengobatan sendiri oleh hewan di alam liar.

Beberapa hewan memiliki sistem pencernaan terutama disesuaikan untuk mengatasi racun tanaman tertentu. Sebagai contoh, koala dapat hidup pada daun dan tunas dari kayu putih , tanaman yang paling berbahaya untuk hewan. Sebuah tanaman yang tidak berbahaya bagi hewan tertentu mungkin tidak aman bagi manusia untuk menelan. Sebuah dugaan yang masuk akal adalah bahwa penemuan ini secara tradisional yang dikumpulkan oleh para tabib dari suku-suku asli, yang kemudian disampaikan informasi keselamatan dan memperingatkan.
Penggunaan bumbu dan rempah-rempah dalam masakan dikembangkan sebagian sebagai respon terhadap ancaman yang dibawa makanan patogen. Studi menunjukkan bahwa di iklim tropis dimana patogen yang paling melimpah, resep yang paling sangat dibumbui. Selanjutnya, rempah-rempah dengan aktivitas antimikroba yang paling ampuh cenderung dipilih. Dalam semua budaya sayuran dibumbui kurang dari daging, mungkin karena mereka lebih tahan terhadap pembusukan.

SEJARAH PENGGUNAAN JAMU
Penggunaan tanaman sebagai obat mendahului sejarah manusia ditulis. Sebuah situs pemakaman 60 000 tahun Neanderthal, " Shanidar IV ", di Irak utara telah menghasilkan sejumlah besar serbuk sari dari 8 spesies tanaman, 7 dari yang digunakan sekarang sebagai obat herbal.
Dalam catatan tertulis, studi tentang herbal tanggal kembali lebih dari 5.000 tahun ke Sumeria , yang menggambarkan mapan menggunakan obat untuk tanaman seperti pohon salam , jintan , dan thyme . kedokteran Mesir kuno dari 1000 SM diketahui telah menggunakan bawang putih ,candu , minyak jarak , ketumbar , mint , nila, dan herbal lain untuk obat dan Perjanjian Lama juga menyebutkan penggunaan herbal dan budidaya, termasuk mandrake , vetch , jintan , gandum ,barley , dan rye .
Di India, Ayurveda telah menggunakan obat herbal banyak seperti kunyit kemungkinan pada awal 1900 SM. Banyak herbal lain dan mineral yang digunakan dalam Ayurveda kemudian dijelaskan oleh dukun India kuno seperti Charaka dan Sushruta selama 1 milenium SM. ParaSamhita Sushruta disebabkan Sushruta di abad ke-6 SM menggambarkan 700 tanaman obat, 64 persiapan dari sumber-sumber mineral, dan 57 preparat dibuat dari sumber hewan.
Yang pertama herbal Cina buku, Shennong Bencao Jing , yang disusun selama Dinasti Han tapi dating kembali ke tanggal lebih awal, mungkin 2700 SM, daftar 365 tanaman obat dan penggunaannya - termasuk ma-Huang , yang memperkenalkan semak yang efedrin obat untuk pengobatan modern. Generasi berikutnya ditambah pada Shennong Bencao Jing, seperti dalamLun Yaoxing (risalah pada Sifat Obat Herbal), sebuah abad ke-7 Dinasti Tang risalah pada jamu.
Orang Yunani dan Romawi kuno memanfaatkan obat tanaman. Praktek pengobatan Yunani dan Romawi, seperti yang dipelihara di dalam tulisan Hippocrates dan - terutama - Galen , asalkan pola untuk obat kemudian barat. Hippocrates menganjurkan penggunaan beberapa obat herbal sederhana - bersama dengan udara segar, istirahat, dan diet yang tepat. Galen, di sisi lain, direkomendasikan dosis besar campuran obat - termasuk tanaman, hewan, dan bahan-bahan mineral. Para dokter Yunani menyusun risalah Eropa pertama pada sifat dan penggunaan tanaman obat, De Materia Medica. Pada abad pertama, Dioscorides menulis sebuah ringkasan dari lebih dari 500 tanaman yang tetap menjadi referensi otoritatif sampai abad ke-17.Demikian pula penting bagi dukun dan ahli botani dari abad kemudian adalah buku Yunani yang mendirikan ilmu botani, Theophrastus'Historia Plantarum, yang ditulis pada abad keempat SM.

SEJARAH JAMU PADA Abad Pertengahan
Penggunaan tanaman untuk obat dan tujuan lain mengalami perubahan kecil di Eropa abad pertengahan awal . Tulisan-tulisan Yunani dan Romawi banyak pada pengobatan, seperti pada mata pelajaran lain, yang diawetkan dengan menyalin tangan naskah di biara-biara. Biara-biara sehingga cenderung menjadi pusat lokal dari pengetahuan medis, dan mereka ramuan kebunmenyediakan bahan baku untuk perawatan yang sederhana umum. Pada saat yang sama, pengobatan tradisional di rumah dan desa terus tanpa gangguan, mendukung dukun banyak mengembara dan menetap. Di antaranya adalah "bijaksana-perempuan", yang meresepkan obat herbal sering bersama dengan mantra dan pesona. Itu tidak sampai abad pertengahan bahwa wanita yang memiliki pengetahuan dalam pengetahuan herbal menjadi sasaran histeria penyihir.Salah satu wanita paling terkenal dalam tradisi herbal ini Hildegard dari Bingen . Seorang biarawati Benediktin abad kedua belas, dia menulis sebuah teks medis yang disebut Penyebab dan Cures.
Sekolah kedokteran dikenal sebagai Bimaristan mulai muncul dari abad ke-9 di dunia Islam abad pertengahan di antara Persia dan Arab, yang umumnya lebih maju dari Eropa abad pertengahanpada saat itu. Para Arab dihormati Yunani-Romawi budaya dan pembelajaran, dan puluhan ribu diterjemahkan ke dalam teks-teks Arab untuk studi lebih lanjut. Sebagai budaya perdagangan, para wisatawan Arab memiliki akses ke materi tanaman dari tempat yang jauh seperti Cina danIndia . Herbal, medis dan terjemahan teks-teks klasik kuno disaring dalam dari timur dan barat. ahli botani Muslim dan dokter Muslim secara signifikan memperluas pengetahuan sebelumnya dari materia medica . Sebagai contoh, al-Dinawari dijelaskan lebih dari 637 tanaman obat pada abad 9, dan Ibnu al-Baitar dijelaskan lebih dari 1.400 tanaman yang berbeda, makanan dan obat-obatan, lebih dari 300 di antaranya adalah penemuan asli sendiri, di abad ke-13 . Paraeksperimental metode ilmiah diperkenalkan ke dalam bidang materia medica di abad ke-13 oleh Andalusia -Arab Abu al-ahli botani Abbas al-Nabati, guru Ibnu al-Baitar. Al-Nabati diperkenalkanempiris teknik dalam deskripsi, pengujian dan identifikasi materia medica banyak, lalu dipisahkan-laporan yang belum diverifikasi dari yang didukung oleh tes yang sebenarnya dan observasi. Hal ini memungkinkan studi tentang materia medica berkembang ke dalam ilmu pengetahuan dari farmakologi .
Ibnu Sina 's The Canon of Medicine (1025) daftar 800 obat yang diuji, tanaman dan mineral. Buku Dua dikhususkan untuk diskusi tentang sifat penyembuhan herbal, termasuk pala , senna , cendana , rhubarb , mur , cinammon , dan air mawar . Baghdad merupakan pusat penting untuk jamu Arab, seperti Al-Andalus antara 800 dan 1400. Abulcasis (936-1013) dari Cordoba menulis Kitab simples, sumber penting untuk nanti Eropa herbal , sementara Ibn al- Baitar (1197-1248) dari Malaga menulis Corpus dari simples, herbal Arab paling lengkap yang memperkenalkan 200 herbal penyembuhan baru, termasuk asam , aconite , dan nux vomica . Lain farmakope buku termasuk yang ditulis oleh Abu- Rayhan Biruni pada abad ke-11 dan Ibnu Zuhr (Avenzoar) di abad ke-12 (dan dicetak pada tahun 1491), Asal-usul farmakologi klinis juga tanggal kembali ke abad pertengahan di itu Ibnu Sina The Canon of Medicine, Peter Spanyol Komentar 'spada Ishak, dan Yohanes dari Komentar St Amand itu pada Antedotary dari Nicholas. Secara khusus, Canon memperkenalkan uji klinis, percobaan terkontrol acak , dan efektivitas tes.
Bersamaan dengan universitas sistem, obat rakyat terus berkembang. Pentingnya terus herbal untuk berabad-abad setelah Abad Pertengahan ditunjukkan oleh ratusan herbal diterbitkan setelah penemuan percetakan pada abad kelima belas. Theophrastus 'Historia Plantarum adalah salah satu buku pertama yang dicetak, tapi Dioscorides' De Materia Medica, Ibnu Sina Canon of Medicine dan Avenzoar yang farmakope berada jauh di belakang.

SEJARAH JAMUA PADA era modern
Abad kelima belas, enam belas, dan ketujuh belas adalah usia yang besar dari herbal, banyak dari mereka yang tersedia untuk pertama kalinya dalam bahasa Inggris dan lainnya, bukan Latin atau Yunani. Para herbal pertama yang diterbitkan dalam bahasa Inggris adalah Grete Herballanonim 1526. Dua yang paling terkenal herbal dalam bahasa Inggris adalah The Herball atau General History dari Plants (1597) oleh Yohanes Gerard dan The Dokter Inggris membesar (1653) oleh Nicholas Culpeper . Teks Gerard pada dasarnya adalah terjemahan bajakan buku oleh herbalis Belgia Dodoens dan ilustrasi nya datang dari sebuah karya botani Jerman. Edisi asli berisi banyak kesalahan karena pencocokan yang salah dari dua bagian. Campuran Culpeper tentang pengobatan tradisional dengan astrologi, sihir, dan cerita rakyat ditertawakan oleh dokter pada zamannya belum bukunya - seperti milik Gerard dan herbal lainnya - popularitas fenomenal dinikmati. The Age of Eksplorasi dan Penukaran Columbus memperkenalkan tanaman obat baru untuk Eropa. Naskah Badianus adalah ilustrasi Aztec herbal diterjemahkan ke dalam bahasa Latin pada abad 16.
Para milenium kedua , bagaimanapun, juga melihat awal dari erosi lambat dari posisi unggulan yang diselenggarakan oleh tanaman sebagai sumber efek terapeutik. Ini dimulai dengan Black Death , yang kemudian dominan Empat Elemen sistem medis terbukti berdaya untuk menghentikan. Satu abad kemudian, Paracelsus memperkenalkan penggunaan kimia aktif obat(seperti arsenik , tembaga sulfat , besi , merkuri , dan belerang ). Ini diterima meskipun mereka memiliki efek racun karena kebutuhan mendesak untuk mengobati Sifilis

Pesatnya perkembangan ilmu kimia dan ilmu lain yang dipimpin semakin ke dominasi kemoterapisebagai sistem ortodoks kedokteran di abad 20.

Banyak obat-obatan saat ini tersedia untuk dokter memiliki sejarah panjang digunakan sebagai obat herbal, termasuk opium , aspirin , digitalis , dan kina .The Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa 80 persen dari populasi dunia saat ini menggunakan obat herbal untuk beberapa aspek dari pelayanan kesehatan primer. Farmasi adalah mahal untuk sebagian besar penduduk dunia, setengah dari yang hidup dengan kurang dari $ 2 US per hari. Sebagai perbandingan, obat herbal bisa ditanam dari biji atau dikumpulkan dari alam untuk biaya sedikit atau tidak ada.
Selain penggunaan di negara berkembang, obat herbal digunakan di negara-negara industri dengan pengobatan alternatif praktisi sepertinaturopaths . Sebuah survei tahun 1998 terhadap dukun di Inggris menemukan bahwa banyak herbal yang direkomendasikan oleh mereka digunakan secara tradisional tetapi belum dievaluasi dalam uji klinis. Di Australia, sebuah survei tahun 2007 menemukan bahwa dukun Barat cenderung meresepkan kombinasi herbal cair herbal bukan tablet herbal tunggal.
Penggunaan, dan mencari, obat-obatan dan suplemen makanan yang berasal dari tumbuhan telah mempercepat dalam beberapa tahun terakhir. ahli Farmakologi , mikrobiologi , botani , dan alam-produk kimia yang menyisir Bumi untuk fitokimia dan arahan yang dapat dikembangkan untuk pengobatan berbagai penyakit. Bahkan, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, sekitar 25% dari obat modern yang digunakan di Amerika Serikat telah berasal dari tanaman.

  • Di antara 120 senyawa aktif yang saat ini diisolasi dari tanaman yang lebih tinggi dan banyak digunakan dalam pengobatan modern saat ini, 80 persen menunjukkan korelasi positif antara penggunaan modern terapi dan penggunaan tradisional tanaman dari mana mereka berasal.
  • Lebih dari dua pertiga spesies tumbuhan di dunia - setidaknya 35.000 di antaranya diperkirakan memiliki nilai obat - berasal dari negara-negara berkembang
  • Setidaknya 7.000 senyawa medis di farmakope modern berasal dari tanaman

Sebagai Eisenburg menyatakan dalam bukunya, Encounters dengan Qi: "Model medis Cina dan Barat seperti dua kerangka acuan di mana fenomena identik dipelajari. Baik kerangka acuan memberikan pandangan terhalang kesehatan dan penyakit. Setiap tidak lengkap dan membutuhkan perbaikan "Khususnya., Model medis tradisional Cina dapat mempengaruhi perubahan pada fenomena diakui, dan diharapkan, dari detasemen kepada pasien sebagai manusia dan kerenggangan unik untuk hubungan klinis dan impersonal antara pasien dan dokter dari Barat sekolah kedokteran.

LATAR BELAKANG BIOLOGI JAMU
Semua tanaman menghasilkan kimia senyawa sebagai bagian dari normal mereka metabolikkegiatan. Ini dibagi menjadi metabolit primer, seperti gula dan lemak , ditemukan di semua tanaman, dan metabolit sekunder, senyawa tidak penting untuk fungsi dasar yang ditemukan dalam kisaran yang lebih kecil dari tanaman, beberapa yang berguna ditemukan hanya dalam tertentu genus atau spesies . Pigmen panen cahaya, melindungi organisme dari radiasi dan menampilkan warna untuk menarik penyerbuk. Gulma yang umum, seperti jelatang , dandeliondan chickweed , memiliki sifat obat.
Fungsi metabolit sekunder bervariasi. Sebagai contoh, beberapa metabolit sekunder adalah racunyang digunakan untuk mencegah predasi , dan lainnya feromon digunakan untuk menarik serangga untuk penyerbukan . phytoalexins melindungi terhadap serangan bakteri dan jamur.Allelochemicals menghambat tanaman saingan yang bersaing untuk tanah dan cahaya.
Tanaman upregulate dan downregulate jalur biokimia mereka dalam menanggapi campuran lokal herbivora, penyerbuk dan mikroorganisme. Profil kimia tanaman tunggal dapat bervariasi dari waktu ke waktu karena bereaksi terhadap perubahan kondisi. Ini adalah metabolit sekunder dan pigmen yang dapat memiliki tindakan terapeutik pada manusia dan yang dapat disempurnakan untuk memproduksi obat.
Tanaman mensintesis berbagai membingungkan fitokimia tetapi sebagian besar adalah turunan dari motif biokimia beberapa.

  1. Alkaloid mengandung cincin dengan nitrogen. Banyak alkaloid memiliki efek dramatis pada sistem saraf pusat. Kafein merupakan alkaloid yang menyediakan lift ringan tetapi alkaloid didatura menyebabkan keracunan parah dan bahkan kematian.
  2. polifenol , juga dikenal sebagai fenolat, mengandung fenol cincin. Para anthocyanin yang memberikan warna ungu anggur mereka, isoflavon , yang fitoestrogen dari kedelai dan taninyang memberikan teh astringency perusahaan adalah fenolat.
  3. Terpenoid dibangun dari terpene blok bangunan. Terpena Setiap terdiri dari dua dipasangkanisoprenes . Nama-nama monoterpen , seskuiterpen , diterpenes dan triterpen didasarkan pada jumlah unit isoprena. Keharuman mawar dan lavender adalah karena monoterpen. Parakarotenoid menghasilkan merah, kuning dan jeruk dari labu , jagung dan tomat
  4. Glikosida terdiri dari glukosa bagian dilampirkan ke aglikon . Aglikon adalah molekul bioaktif yang dalam bentuk bebas, tetapi lembam sampai ikatan glikosida rusak oleh air atau enzim. Mekanisme ini memungkinkan tanaman untuk menunda ketersediaan molekul untuk waktu yang tepat, mirip dengan kunci pengaman pada senjata. Contohnya adalah cyanoglycosides dalam lubang ceri yang melepaskan racun hanya ketika digigit oleh herbivora .

Obat Kata itu sendiri berasal dari Belanda kata "Droog" (melalui kata Prancis parasut pesawat), yang berarti 'tanaman kering'. Beberapa contoh adalah inulin dari akar dahlia , kina dari kina , morfin dan kodein dari opium , dan digoksin dari foxglove .
Bahan aktif dalam willow bark, sekali diresepkan oleh Hippocrates , adalah salisin, yang diubah dalam tubuh menjadi asam salisilat .Penemuan asam salisilat akhirnya akan mengarah pada pengembangan dari bentuk asetat asam asetilsalisilat , juga dikenal sebagai "aspirin ", ketika diisolasi dari tanaman yang dikenal sebagai meadowsweet . Aspirin kata berasal dari singkatan dari meadowsweet yangLatin genus Spiraea, dengan tambahan "A" di awal untuk mengakui asetilasi, dan "dalam" ditambahkan di akhir untuk pengucapan mudah. "Aspirin" awalnya nama merek , dan masih merupakan merek dagang yang dilindungi di beberapa negara. Obat ini telah dipatenkan olehBayer AG .

FILOSOFI HERBAL

Empat pendekatan untuk penggunaan tanaman sebagai pengobatan termasuk
1. Para magis / perdukunan
Hampir semua non-modern masyarakat mengenali jenis penggunaan. Praktisi dianggap sebagai lebihkan atau kekuatan yang memungkinkan dia / dia untuk menggunakan herbal dengan cara yang tersembunyi dari rata-rata orang, dan herbal dikatakan mempengaruhi roh atau jiwa orang tersebut.

2. Energik
Pendekatan ini mencakup sistem utama TCM, Ayurveda, dan Unani. Herbal dianggap sebagai memiliki tindakan dalam hal energi mereka dan mempengaruhi energi tubuh. Praktisi mungkin memiliki pelatihan yang ekstensif, dan idealnya sensitif terhadap energi, tapi tidak perlu memiliki kekuatan gaib.

3. Dinamika fungsional
Pendekatan ini digunakan oleh praktisi physiomedical awal, yang membentuk dasar doktrin dari praktek kontemporer di Inggris. Herbal memiliki aksi fungsional, yang belum tentu terkait dengan senyawa fisik, meskipun sering ke fungsi fisiologis, tetapi tidak ada jalan lain eksplisit untuk konsep yang melibatkan energi.

4. Kimia
Modern praktisi - yang disebut Phytotherapists - upaya untuk menjelaskan tindakan ramuan dalam hal kandungan kimia mereka. Secara umum diasumsikan bahwa kombinasi tertentu dari metabolit sekunder di pabrik bertanggung jawab untuk kegiatan tersebut diklaim atau menunjukkan, konsep yang disebut sinergi.

Kebanyakan dukun modern yang mengakui bahwa obat-obatan lebih efektif dalam situasi darurat di mana waktu adalah esensi. Sebuah contoh akan di mana pasien mendapat serangan jantung akut yang ditimbulkan bahaya. Namun mereka mengklaim bahwa selama herbal jangka panjang dapat membantu pasien melawan penyakit, dan bahwa di samping itu, mereka memberikan dukungan gizi dan imunologi bahwa obat-obatan kurang. Mereka melihat tujuan mereka sebagai pencegahan maupun pengobatan.

Herbalists cenderung menggunakan ekstrak dari bagian tanaman, seperti akar atau daun tetapi tidak mengisolasi fitokimia tertentu. obat farmasi lebih memilih bahan tunggal dengan alasan bahwa dosis dapat lebih mudah diukur. Hal ini juga memungkinkan untuk paten senyawa tunggal, dan karena itu menghasilkan pendapatan. Herbalists sering menolak gagasan tentang bahan aktif tunggal, dengan alasan bahwa fitokimia yang berbeda hadir dalam banyak herbal akan berinteraksi untuk meningkatkan efek terapi dari herbal dan toksisitas encer. Selain itu, mereka berpendapat bahwa bahan tunggal dapat menyebabkan beberapa efek . Herbalists menyangkal bahwa sinergisme herbal dapat diduplikasi dengan bahan kimia sintetis. Mereka berpendapat bahwa interaksi fitokimia dan komponen jejak dapat mengubah respons obat dengan cara yang saat ini tidak dapat direplikasi dengan kombinasi beberapa bahan aktif putatif. peneliti Farmasi mengakui konsep sinergisme obat tetapi perhatikan bahwa uji klinis dapat digunakan untuk menyelidiki kemanjuran persiapan herbal tertentu, asalkan formulasi herbal yang konsisten

Dalam kasus tertentu, klaim sinergi dan multifungsi telah didukung oleh ilmu pengetahuan.Pertanyaan terbuka adalah seberapa luas baik bisa disamaratakan. Herbalists akan berpendapat bahwa kasus sinergi dapat secara luas umum, berdasarkan interpretasi mereka atas sejarah evolusi, belum tentu bersama oleh komunitas farmasi. Tanaman tunduk pada tekanan seleksi yang sama sebagai manusia dan karena itu mereka harus mengembangkan resistensi terhadap ancaman seperti radiasi, spesies oksigen reaktif dan serangan mikroba untuk bertahan hidup. pertahanan kimia Optimal telah dipilih untuk dikembangkan dan telah demikian selama jutaan tahun . penyakit manusia adalah multifaktorial dan dapat diobati dengan mengkonsumsi pertahanan kimia yang mereka percaya untuk hadir dalam herbal. Bakteri, peradangan, gizi dan ROS (reactive oxygen species) semua mungkin memainkan peran dalam penyakit arteri. Herbalists mengklaim ramuan tunggal secara bersamaan dapat mengatasi beberapa faktor ini.Demikian juga faktor seperti ROS mungkin mendasari lebih dari satu kondisi. Dalam dukun singkat melihat bidang mereka sebagai studi tentang jaringan hubungan daripada pencarian penyebab tunggal dan obat tunggal untuk suatu kondisi tunggal.
Dalam memilih pengobatan herbal dukun dapat menggunakan bentuk-bentuk informasi yang tidak berlaku untuk apoteker. Karena herbal dapat sampingan sebagai sayuran, teh atau rempah-rempah mereka memiliki basis konsumen yang besar dan skala besar studi epidemiologi menjadi layak. Studi ethnobotanical adalah sumber informasi. Sebagai contoh, ketika masyarakat adat dari daerah geografis menggunakan herbal erat terkait untuk tujuan yang sama yang diambil sebagai bukti pendukung untuk kemanjurannya. Herbalists berpendapat bahwa rekam medis dan sejarah herbal yang kurang dimanfaatkan sumber daya. Mereka mendukung penggunaan informasi konvergen dalam menilai nilai medis tanaman. Sebuah contoh akan ketika in-vitro aktivitas konsisten dengan penggunaan tradisional.

JENIS JENIS SISTEM JAMU
Penggunaan tanaman obat dapat sebagai informal, misalnya, penggunaan kuliner atau konsumsi teh herbal atau suplemen, meskipun penjualan beberapa herbal dianggap berbahaya sering dibatasi untuk umum. Kadang-kadang ramuan tersebut diberikan kepada dukun profesional oleh perusahaan spesialis. Dukun, baik profesional dan amatir, sering tumbuh atau " wildcraft "ramuan mereka sendiri.
Beberapa peneliti terlatih baik dalam barat dan pengobatan tradisional Cina telah berusaha untuk mendekonstruksi teks-teks pengobatan kuno dalam terang ilmu pengetahuan modern. Satu ide adalah bahwa keseimbangan yin-yang, setidaknya berkaitan dengan jamu, sesuai dengan keseimbangan pro-oksidan dan anti-oksidan. Penafsiran ini didukung oleh investigasi beberapa ORAC peringkat herbal yin dan yang beragam.
Di Amerika, pemukim awal mengandalkan tanaman yang diimpor dari Eropa, dan juga dari pengetahuan lokal India. Seorang praktisi terutama berhasil, Samuel Thomson mengembangkan sistem yang sangat populer kedokteran. Pendekatan ini kemudian diperluas untuk mencakup konsep-konsep yang diperkenalkan dari fisiologi modern, disiplin yang disebutPhysiomedicalism . Kelompok lain, eklektik , merupakan cabang kemudian dari profesi medis ortodoks, yang mencari untuk menghindari pengobatan medis maka saat merkuri dan berdarah, dan memperkenalkan jamu ke dalam praktek mereka. Kedua kelompok akhirnya diatasi dengan tindakan American Medical Association , yang dibentuk untuk tujuan ini. Cherokee obat herbal cenderung untuk membagi ke dalam makanan, obat dan racun dan menggunakan tujuh tanaman dalam pengobatan penyakit, yang didefinisikan dengan baik spiritual dan aspek fisiologis, menurut herbalis Cherokee David Winston .
Di India, pengobatan Ayurvedic memiliki formula cukup kompleks dengan 30 atau lebih bahan, termasuk sejumlah besar dari bahan yang telah mengalami " pengolahan alkimia ", memilih untuk menyeimbangkan" Vata "," Pitta "atau" Kapha . "
Di Tamil Nadu , Tamil memiliki sistem sendiri obat mereka sekarang populer disebut Siddha obat sistem. Sistem Siddha sepenuhnya dalambahasa Tamil . Ini berisi sekitar 300.000 ayat-ayat yang mencakup beragam aspek kedokteran seperti anatomi, jenis kelamin ("kokokam" adalah risalah seksual par excellence), herbal, mineral dan komposisi logam untuk menyembuhkan banyak penyakit yang relevan bahkan-hari. Ayurveda adalah dalam bahasa Sansekerta , tapi bahasa Sansekerta pada umumnya tidak digunakan sebagai bahasa ibu dan karenanya medines yang sebagian besar diambil dari Siddha dan tradisi lokal lainnya.
Selain itu ada teori yang lebih modern dari kombinasi herbal seperti William LeSassier 's rumus Tritunggal yang dikombinasikan citra Pythagoras dengan ide-ide pengobatan Cina dan mengakibatkan 9 formula herbal yang ditambah, dikeringkan atau netral gizi sistem organ utama terkena dan tiga sistem terkait Sistemnya telah diajarkan ke ribuan dukun Amerika berpengaruh melalui program magang sendiri selama hidupnya, William LeSassier Arsip dan David Winston Pusat Studi Herbal. Bahan kimia yang berbeda dalam bumbu lebih banyak daripada dalam satu obat. Beberapa bahan kimia dalam tumbuhan dapat bekerja sebagai hormon pertumbuhan atau antibiotik, nutrisi, dan penetral racun.
Banyak obat tradisional Afrika memiliki kinerja yang baik dalam tes laboratorium awal untuk memastikan mereka tidak beracun dan di tes pada hewan. Gawo , ramuan yang digunakan dalam pengobatan tradisional, telah diuji pada tikus oleh para peneliti dari Nigeria Universitas Jos dan Institut Nasional untuk Farmasi Penelitian dan Pengembangan. Menurut penelitian di Journal Afrika Bioteknologi, Gawo lulus tes untuk toksisitas dan mengurangi demam induksi, diare dan radang

Komposisi yang tepat dari sebuah produk herbal dipengaruhi oleh metode ekstraksi. Sebuah tisane akan kaya di kutub komponen karena airadalah pelarut polar . Minyak di sisi lain adalah non-polar pelarut dan akan menyerap senyawa non-polar. Alkohol terletak di antara keduanya. Ada banyak bentuk di mana tumbuh-tumbuhan dapat diberikan, antara lain:

  • Tincture - ekstrak beralkohol herbal seperti ekstrak Echinacea. Biasanya diperoleh dengan menggabungkan etanol murni 100% (atau campuran etanol 100% dengan air) dengan rempah. Sebuah tingtur selesai memiliki persentase etanol paling sedikit 25% (kadang-kadang sampai 90%). Para tingtur istilah kadang-kadang diterapkan untuk persiapan menggunakan pelarut selain etanol.
  • Anggur herbal dan ramuan - Ini adalah ekstrak herbal beralkohol, biasanya dengan persentase etanol 12-38% anggur Herbal adalah maserasi herbal dalam anggur, sementara obat mujarab adalah maserasi herbal dalam roh (misalnya, vodka , grappa , dll)
  • Tisanes - ekstrak air panas dari ramuan, seperti chamomile .
  • Decoctions - jangka panjang ekstrak rebus dari biasanya akar atau kulit kayu.
  • Macerates - infus Dingin tanaman dengan tinggi lendir - konten sebagai sage , thyme , dll Tanaman cincang dan ditambahkan ke air dingin. Mereka kemudian dibiarkan selama 7 sampai 12 jam (tergantung pada ramuan digunakan). Untuk macerates paling 10 jam yang digunakan.
  • Cuka - Disiapkan pada cara yang sama seperti tincture, kecuali menggunakan larutan asam asetat sebagai pelarut .
  • Minyak atsiri - Aplikasi ekstrak minyak esensial, biasanya dilarutkan dalam minyak pembawa (minyak esensial dapat membakar kulit atau hanya dosis terlalu tinggi yang digunakan lurus - menipiskan dalam minyak zaitun atau minyak lain food grade seperti minyak almond dapat memungkinkan ini menjadi digunakan secara aman sebagai topikal).
  • Salep, minyak, balsem , krim dan lotion - Sebagian besar aplikasi topikal minyak ekstraksi herbal. Mengambil minyak food grade dan merendam herbal di dalamnya untuk manapun dari minggu ke bulan memungkinkan fitokimia tertentu yang akan diekstraksi ke dalam minyak. Minyak ini kemudian dapat dibuat menjadi salep, krim, lotion, atau hanya digunakan sebagai minyak untuk aplikasi topikal.Minyak pijat apapun, salep antibakteri dan senyawa penyembuhan luka yang dibuat dengan cara ini.
  • Tapal obat dan kompres - Satu juga dapat membuat tapal atau kompres menggunakan ramuan keseluruhan (atau bagian yang sesuai dari tanaman) biasanya dihancurkan atau dikeringkan dan kembali terhidrasi dengan sedikit air dan kemudian diterapkan langsung di kain, perban.
  • Ramuan keseluruhan konsumsi - ini dapat terjadi baik dalam bentuk kering ( bubuk herbal ), atau segar jus , (daun segar dan bagian tanaman lainnya).
  • Sirup - Ekstrak dari tumbuh-tumbuhan dibuat dengan sirup atau madu . Enam puluh lima bagian gula dicampur dengan 35 bagian air dan herbal. Keseluruhannya kemudian direbus dan dimaserasi selama tiga minggu.
  • Ekstrak - Sertakan ekstrak cair , ekstrak kering dan nebulisates . Ekstrak cair adalah cairan dengan persentase etanol lebih rendah dari tincture. Mereka dapat (dan biasanya) yang dibuat oleh vakum penyulingan tincture. Ekstrak kering ekstrak bahan tanaman yangmenguap menjadi massa kering. Mereka kemudian dapat lebih disempurnakan ke kapsul atau tablet. nebulisate adalah ekstrak kering yang dibuat oleh beku-pengeringan.
  • Inhalasi seperti dalam aromaterapi dapat digunakan sebagai suasana hati yang berubah pengobatan untuk melawan infeksi sinus atau batuk atau untuk membersihkan kulit pada tingkat yang lebih dalam (uap bukan inhalasi langsung di sini)

EFEKTIFITAS JAMU
Pada tahun 2002 AS Pusat Nasional untuk Pelengkap dan Alternatif dari Institut Kesehatan Nasional mulai mendanai uji klinis ke dalam efektivitas obat herbal. Dalam sebuah survei 2010 dari 1000 tanaman, 356 memiliki uji klinis yang diterbitkan mengevaluasi "mereka aktivitas farmakologi dan aplikasi terapi "sementara 12% dari tanaman, meskipun tersedia di pasar Barat, telah" ada penelitian substansial "dari sifat mereka.

Banyak tumbuh-tumbuhan telah menunjukkan hasil yang positif in-vitro, hewan model atau skala kecil uji klinis tetapi banyak studi tentang pengobatan herbal juga menemukan hasil negatif. Kualitas percobaan untuk obat herbal adalah percobaan sangat bervariasi dan banyak dari pengobatan herbal telah ditemukan mempunyai kualitas yang buruk, dengan banyak pencobaan kurang memiliki niat untuk mengobati analisis atau komentar pada apakah menyilaukan berhasil. Para acak beberapa, double-blind tes yang mendapat perhatian dalam publikasi medis sering dipertanyakan berdasarkan dasar metodologi atau interpretasi. Demikian juga, penelitian yang diterbitkan dalam jurnal-jurnal medis seperti Journal of American Medical Association menerima pertimbangan lebih dari yang dipublikasikan dalam jurnal herbal khusus.
Satu studi menemukan bahwa non- dampak faktor jurnal pengobatan alternatif diterbitkan studi lebih dengan hasil positif dari hasil yang negatif dan bahwa percobaan menemukan hasil positif dari uji kualitas lebih rendah daripada menemukan hasil negatif. Tinggi dampak jurnal arus utama faktor medis, di sisi lain, yang diterbitkan jumlah yang sama dari uji coba dengan hasil positif dan negatif. Dalam jurnal dampak tinggi, uji coba menemukan hasil yang positif juga ditemukan memiliki skor kualitas lebih rendah dari percobaan menemukan hasil negatif. Studi lain melaporkan bahwa beberapa studi klinis obat herbal tidak kalah dengan studi medis yang sama. Namun, ini Studi ini menggunakan desain pasangan yang cocok dan tidak termasuk semua cobaan herbal yang tidak dikontrol , tidak menggunakan plasebo atau tidak menggunakan acak tugas acak atau kuasi.

Herbalists mengkritik studi utama dengan alasan bahwa mereka menggunakan kurang dari penggunaan sejarah, yang telah terbukti berguna dalam penemuan obat dan pembangunan di masa lalu dan kini Mereka mempertahankan tradisi yang dapat membimbing pemilihan faktor-faktor seperti dosis optimal, spesies , waktu panen dan populasi target.
Dosis pada umumnya masalah yang beredar untuk pengobatan herbal: sementara obat yang paling memiliki banyak diuji untuk menentukan dosis yang paling efektif dan paling aman (terutama dalam kaitannya dengan hal-hal seperti berat badan, interaksi obat, dll), ada varietas yang lebih sedikit dari dosis untuk berbagai pengobatan herbal di pasar Selain itu, dari perspektif farmakologis konvensional, obat herbal diambil dalam bentuk keseluruhan tidak dapat secara umum menjamin dosis yang konsisten atau kualitas obat, karena sampel tertentu mungkin berisi lebih atau kurang dari bahan aktif yang diberikan.
Beberapa metode standardisasi dapat diterapkan untuk herbal. Salah satunya adalah rasio bahan baku untuk pelarut. Namun spesimen yang berbeda dari spesies tanaman yang sama dapat bervariasi dalam kandungan kimia. Untuk alasan ini, kromatografi lapis tipis kadang-kadang digunakan oleh petani untuk menilai konten produk mereka sebelum digunakan. Metode lain adalah standarisasi pada kimia sinyal.

Standar dan Pengendalian Kualitas Jamu
Masalah regulasi merupakan daerah terus kontroversi di Uni Eropa dan Amerika Serikat . Di salah satu ujung spektrum, beberapa dukun mempertahankan bahwa obat tradisional memiliki sejarah panjang digunakan , dan tidak membutuhkan tingkat pengujian keselamatan sebagai xenobiotik atau bahan tunggal dalam bentuk yang artifisial terkonsentrasi. Di sisi lain, orang lain adalah mendukung secara hukum ditegakkan standar kualitas, uji keamanan dan resep oleh seorang praktisi yang berkualitas. Beberapa organisasi herbalis profesional telah membuat pernyataan yang menyerukan kategori peraturan untuk produk herbal. Namun orang lain setuju dengan kebutuhan untuk lebih pengujian kualitas tapi percaya dapat dikelola melalui reputasi tanpa intervensi pemerintah. Status hukum dari bahan herbal bervariasi tergantung negara.

Di Uni Eropa, obat-obatan herbal sekarang diatur dalam Petunjuk Eropa tentang Produk Obat Tradisional Herbal .
Di Amerika Serikat, obat herbal yang paling diatur sebagai suplemen makanan oleh Food and Drug Administration . Produsen produk jatuh ke dalam kategori ini tidak diharuskan untuk membuktikan keamanan atau kemanjuran produk mereka, meskipun FDA dapat menarik sebuah produk dari penjualan harus itu membuktikan berbahaya.
The National Gizi Makanan Asosiasi , asosiasi perdagangan terbesar industri, telah menjalankan program sejak tahun 2002, meneliti produk dan kondisi pabrik dari perusahaan anggota, memberikan mereka hak untuk menampilkan GMP ( Good Manufacturing Practices ) meterai persetujuan pada produk mereka.

Di Inggris, obat herbal yang dibeli di atas meja diatur sebagai suplemen, seperti di Amerika Serikat . Namun obat herbal yang diresepkan dan dikeluarkan oleh "berkualitas Herbalist Medis ", setelah konsultasi pribadi, diatur sebagai obat.
Seorang dukun medis dapat meresepkan beberapa tumbuhan yang tidak tersedia di atas meja, ditutupi oleh Jadwal III dari Undang-Undang Obat Perubahan yang akan datang dengan hukum yang mengatur produk herbal di Inggris, dimaksudkan untuk memastikan kualitas produk herbal yang digunakan.
Beberapa tumbuhan, seperti ganja dan koka , yang langsung dilarang di banyak negara. Sejak tahun 2004, penjualan ephedra sebagai suplemen makanan dilarang di Amerika Serikat oleh Food and Drug Administration dan tunduk pada pembatasan Jadwal III di Inggris.

 

ARTIKEL TERKAIT DENGAN ALTERNATIF TERAPI
Akupuntur - Teknik Alexander - Aroma Terapi - Terapi bunga - Terapi Kiropraktis - Jamu / Herbalisme - Terapi Hemeopati - Terapi Hipnoterapi - Naturopati / Naturoterapi - Terapi Gizi - Terapi Osteopati - Terapi Refleksi

 

Salam,

Dwi Hartoyo, SP

REFERENSI
1. http://herbalisme.awardspace.com/
2. http://kamuskesehatan.com/arti/herbalisme
3. http://en.wikipedia.org/wiki/Category:Herbalism
4. http://id.wikipedia.org/wiki/Akupunktur
5. http://id.wikipedia.org/wiki/Meridian_(akupunktur)
6 . http://kamuskesehatan.com/arti/teknik-alexander/
7 . http://id.wikipedia.org/wiki/Aromaterapi
8 . http://anekatipsmenarik.blogspot.com/2009/01/manfaat-aroma-terapi.html
9 . http://www.indospiritual.com/artikel_jenis-aromaterapi-dan-manfaatnya.html
10 . http://kosmo.vivanews.com/news/read/257909-waspada-bahaya-aromaterapi
11 . http://www.pro-vclinic.web.id/products-services/nature-metafisika/terapi-energi-bunga
12 . http://wongalus.wordpress.com/2009/11/26/terapi-alternatif-dengan-bunga/
13. http://ichanice.blogspot.com/2009/06/pengobatan-bunga-bach.html
14. http://id.shvoong.com/medicine-and-health/alternative-medicine/2143551-terapi-bunga/
15. http://id.articlestreet.com/health/bach-flower-therapy-a-cure-for-mental-disorders-relating-to-adhd.html
16. http://www.infofisioterapi.com/manfaat-bunga-bach-remedies.html
17. http://nevaeda.student.umm.ac.id/2010/07/16/penyembuhan-penyakit-dengan-mandi-bunga/
18. http://cybermed.cbn.net.id/cbprtl/cybermed/detail.aspx?x=health+woman&y=cybermed|0|0|14|673
19. http://www.energibunga.com/
20 . http://id.shvoong.com/medicine-and-health/alternative-medicine/2143551-terapi-bunga/#ixzz1rsQIUwWg
21. http://www.oocities.org/melawankanker/melawankanker/bidangdanfilosofi.html
22.http://rawatanalamicentre.blogspot.com/
23. http://fitzania.com/enam-strategi-perang-melawan-kanker-stadium-tak-tertolong-bagian-5
24. http://www.terapiotak4u.com/l-kiropraktik.htm