Translate :
 
 
 
 
 
 
 

AMPHIBIANS
AMFIBI

 

Binatang dua alam, Amfibia atau amfibi (Amphibia), umumnya didefinisikan sebagai hewan bertulang belakang (vertebrata) yang hidup di dua alam; yakni di air dan di daratan. Amfibia bertelur di air, atau menyimpan telurnya di tempat yang lembap dan basah. Ketika menetas, larvanya yang dinamai berudu hidup di air atau tempat basah tersebut dan bernapas dengan insang. Setelah beberapa lama, berudu kemudian berubah bentuk (bermetamorfosa) menjadi hewan dewasa, yang umumnya hidup di daratan atau di tempat-tempat yang lebih kering dan bernapas dengan paru-paru. Amfibi berasal dari Yunani Kuno (amphíbios), yang berarti "kedua jenis kehidupan", artinya Amphi "dari kedua jenis" dan bio berarti "hidup". Istilah ini awalnya digunakan umumnya untuk hewan yang bisa hidup di darat atau di air, termasuk anjing laut dan berang-berang. Sekitar 1600 menjadi terbatas pada apa yang sekarang disebut amfibi dan takson "Amphibia" pertama kali digunakan dalam klasifikasi ilmiah pada sekitar 1819.


Katak dan teman temannya

Telur telur katak
 

Klasifikasi ilmiah
Kerajaan      : Animalia
Filum            : Chordata
Superclass    : Tetrapoda
Kelas            : Amfibi
Orde Temnospondyli - punah
Memiliki 3 subclass

  • Subclass Labyrinthodontia (kelompok Mesozoikum beragam Paleozoikum dan awal)
  • Subclass Lepospondyli (kelompok Paleozoikum kecil, kadang-kadang termasuk dalam Labyrinthodontia, yang sebenarnya bisa lebih dekat dengan Amniota dari Lissamphibia)
  • Subclass Lissamphibia (katak, kodok, salamander, kadal air, dll)

Ordo Anura
Orde Caudata
Orde Gymnophiona

Binatang Amfibi dicirikan sebagai non-amniote , ectothermic tetrapoda , yang berarti telur mereka tidak dikelilingi oleh membran, mereka berdarah dingin, dan mereka memiliki empat anggota badan. Kebanyakan amfibi bertelur di air dan larva mengalami metamorfosis dari bentuk remaja dengan insang ke bentuk yang bernapas dengan paru-paru dewasa. Beberapa, bagaimanapun, adalah paedomorphs yang mempertahankan bentuk air pernapasan remaja sepanjang hidup. Mudpuppies dan olms adalah contoh-contoh ini, mempertahankan insang remaja sampai dewasa. Dewasa amfibi juga menggunakan kulit mereka untuk respirasi.

Tiga perintah modern amfibi ditempatkan dalam subclass Lissamphibia dan merupakan Anura (katak dan kodok), Caudata (salamander dan kadal air) dan Gymnophiona (caecilian, amfibi tanpa kaki yang menyerupai ular). Jumlah spesies amfibi yang diketahui adalah sekitar 6.500. Mereka dangkal mirip dengan reptil , reptil, bersama dengan mamalia dan burung, adalah Amniota , memiliki membran tahan yang mengelilingi telur. Amfibi adalah indikator ekologi , dan dalam beberapa dekade terakhir telah terjadi dramatis penurunan populasi amfibi di seluruh dunia. Banyak spesies kini terancam atau punah. Studi tentang amfibi disebut batrachology. Penelitian terbaru mengatakan bahwa 48 persen hewan Amfibi belum ditemukan dan kemungkinan besar mereka akan punah sebelum manusia menemukannya.

Amfibi paling awal berkembang di Zaman Devon dari Sarcopterygians , ikan yang memiliki paru-paru dan tulang sirip, fitur yang sangat membantu dalam beradaptasi dengan lahan kering. Mereka diversifikasi dan menjadi dominan selama Karbon dan Permian periode, tetapi kemudian digantikan oleh reptil dan vertebrata lainnya. Seiring waktu, amfibi menyusut dan penurunan dalam keragaman, meninggalkan perintah modern Lissamphibia.

Penelitian terbaru menyimpulkan sedikitnya 48 persen hewan amfibi dan 3 persen hewan mamalia di bumi belum ditemukan. Dan kemungkinan mereka bisa punah sebelum ditemukan. Para peneliti dari Princeton University dan Standford University di Amerika Serikat, National University of Singapore dan Universidad Nacional Autonoma di Mexico menyimpulkan bahwa 3051 spesies binatang amfibi dan 163 spesies binatang mamalia darat belum ditemukan. Kesimpulan ini didapatkan dengan menggunakan model matematika. Kebanyakan spesies yang belum ditemukan ini kemungkinan berada di hutan hangat-basah di Neotropik (Amerika Selatan dan Tengah), Afrotropik (termasuk Basin Kongo dan Madagaskar), dan Indomalaya (meliputi beberapa daerah di Asia Tenggara dan India).

Menurut para peneliti, menetapkan daerah perlindungan baru dapat membantu menyelamatkan spesies yang belum ditemukan, yang terancam akibat ekspansi manusia ke daerah hutan yang belum tersentuh sebelumnya.“Keanekaragaman hayati ‘tersembunyi’ di zaman sekarang jangan sampai hilang tanpa jejak. Merupakan tanggung jawab kita untuk mencegah musibah seperti ini,” sebut laporan penelitian yang diterbitkan di warta Proceedings of the Royal Society: B.

Melindungi spesies yang belum ditemukan sangatlah penting karena spesies tersebut mungkin berperan penting dalam menjaga keseimbangan ekosistem hutan. “Ada banyak potensi untuk memperluas daerah yang dilindungi (tetapi dengan cara yang menghormati dan menghargai kepentingan masyarakat pribumi) melalui inisiatif kerja sama antarbangsa,” tertulis di laporan ini saat membahas rancangan kerja sama antara Norwegia dan Indonesia tahun 2010. Dalam rencana kerja sama itu, Norwegia akan berinvestasi 1 milyar dolar jika Indonesia secara resmi menunda pengeluaran izin baru untuk menebang hutan alami. Namun kerja sama dengan Norwegia ini belum bisa secara utuh diterapkan di Indonesia, dan penebangan hutan masih kerap terjadi.

Karakteristik Binatang Amfibi
Amfibi adalah kelas hewan vertebrata dengan empat anggota badan. Mereka adalah non-Amniota yang berarti bahwa telur mereka tidak dikelilingi oleh membran, beberapa tahan, yang memungkinkan mamalia, reptil dan burung untuk mereproduksi di darat. Amfibi biasanya mereproduksi dalam air segar dan tidak ditemukan di laut, dengan pengecualian satu atau dua katak yang hidup di air payau di mangrove rawa. Sebagian besar amfibi bertelur yang memiliki lapisan gelatin yang membengkak ketika terjadi kontak dengan air. Larva yang menetas dari telur sebagian besar cukup berbeda dengan bentuk dewasa. Dalam kasus katak dan kodok mereka memiliki kepala besar dan ekor bagian punggung rata dan dikenal sebagai berudu. Mereka adalah vegetarian dan bernapas dengan insang. Mereka tidak memiliki anggota badan pada awalnya, anggota badan kembali menyodorkan melalui maka kulit pada tahap berikutnya, diikuti oleh anggota badan kedepan setelah ekor diserap kembali. Setelah ini metamorfosis yang remaja terlihat seperti versi miniatur dari orang dewasa. Newt dan larva salamander memiliki tubuh panjang dan berbulu insang. Mereka adalah karnivora dan kaki depan berkembang sebelum orang-orang kembali. Mereka tidak mengalami metamorfosis dengan cara yang sama bahwa katak dan kodok dilakukan. The caecilian baik menghasilkan hidup muda atau bertelur di posisi basah di liang mereka.
Amfibi adalah berdarah dingin hewan dan tidak mampu mempertahankan suhu tubuh mereka di atas bahwa lingkungan mereka. Ini berarti bahwa mereka hanya dapat aktif saat suhu cukup tinggi. Ada variabilitas yang besar dalam sensitivitas spesies yang berbeda untuk dingin. Banyak spesies hibernasi di musim dingin, masuk ke keadaan mati suri baik dalam ruang bawah tanah atau bawah laut. Dalam iklim dingin, mereka mungkin dalam keadaan hibernasi selama lebih dari setengah tahun. Dalam cuaca panas mereka mungkin aestivate bawah tanah, kadang-kadang terkubur dalam lumpur kolam sampai kering, menghidupkan kembali saat cuaca dingin dan hujan mengembalikan habitatnya. Keuntungan menjadi berdarah dingin adalah bahwa sedikit energi yang diperlukan untuk menyediakan panas tubuh. Ini berarti bahwa mereka bisa pergi tanpa makanan untuk jangka waktu lama tanpa datang untuk menyakiti.

Untuk lebih jelas ciri-ciri amfibi lihat tebel berikut:

  • Penutup tubuh : kulit berlendir
  • Alat gerak : dua pasang kaki dan pada setiap kakinya terdapat selaput renang yang terdapat di antara jari-jari kakinya dan kakinya berfungsi untuk melompat dan berenang
  • Alat pernapasan : pernapasan pada saat masih kecebong berupa insang, setelah dewasa alat pernapasannya berupa paru-paru dan kulit dan hidung amfibi mempunyai katup yang mencegah air masuk ke dalam rongga mulut ketika menyelam.
  • Habitat : air dan darat
  • Suhu tubuh : tidak tetap, berubah-ubah mengikuti suhu lingkungannya (berdarah dingin / poikiloterm)
  • Peredaran darahnya : tertutup
  • Alat penglihatan : Mata dan matanya mempunyai selaput tambahan yang disebut membrana niktitans yang sangat berfungsi waktu menyelam
  • Berkembang biak dengan cara melepaskan telurnya dan dibuahi oleh yang jantan di luar tubuh induknya (pembuahan eksternal)
  • Jantung terdiri dari tiga ruangan yaitu dua serambi dan satu bilik

Contoh amfibia yang terdapat di Indonesia adalah bangsa sesilia (Caecilia), serta bangsa kodok dan katak (Anura). Sesilia adalah semacam amfibia tidak berkaki yang badannya serupa cacing besar atau belut. Satu lagi bangsa amfibia, yang tidak terdapat secara alami di Indonesia, adalah salamander. Amfibia dari daerah bermusim empat ini bertubuh serupa kadal, namun berkulit licin tanpa sisik.

Anura
Urutan ordo Anura meliputi katak dan kodok. Anggota dari order dengan kulit halus yang sering disebut sebagai katak sementara mereka dengan kulit warted dikenal sebagai kodok. Ada perbedaan taksonomi tidak ada antara kedua kelompok tetapi anggota keluarga family Bufonidae dikenal sebagai benar kodok. Katak dan kodok memiliki kepala yang luas dan tubuh gemuk pendek, tungkai kedepan gagah dan anggota belakang panjang yang melipat di bawah mereka. Meskipun banyak spesies yang terkait dengan habitat air dan lembab, ada pula yang khusus untuk hidup di pohon dan di gurun. Mereka ditemukan di seluruh dunia.

Caudata
Urutan ordo Caudata meliputi salamander dan salah satu penyusunnya keluarga , family Salamandridae , meliputi salamander benar dan kadal air. Salamander dan kadal air telah menunjukkan kepala, badan silinder panjang, empat berukuran serupa, kaki pendek dan ekor panjang. Mereka mungkin darat atau air tetapi banyak menghabiskan bagian dari tahun di habitat masing-masing. Ketika di darat, mereka kebanyakan menghabiskan hari tersembunyi di bawah batu atau kayu bulat atau di vegetasi padat, yang muncul pada sore dan malam untuk pakan untuk cacing, serangga dan invertebrata lain. Mereka ditemukan di Holarctic wilayah belahan bumi utara dan di Amerika Tengah dan Selatan utara Cekungan Amazon .

Gymnophiona
Urutan ordo Gymnophiona termasuk caecilian. Ini adalah panjang, silinder, binatang tanpa kaki yang menyerupai ular atau cacing . Kulit mereka memiliki lipatan melingkar yang meningkatkan kesamaan mereka untuk segmen cacing tanah. Beberapa air tapi kebanyakan hidup di bawah tanah di liang mereka melubangi. Caecilian Banyak melahirkan hidup muda, dan pada hewan yang tidak melakukan ini, telur dapat mengalami metamorfosis sebelum mereka menetas. Caecilian ditemukan di daerah tropis Afrika, Asia dan Amerika Tengah dan Selatan.

Evolusi Amfibi
Kelompok besar pertama amfibi dikembangkan pada periode Devon dari lobus-ikan bersirip mirip dengan yang modernistic Coelacanth dan lungfish , yang telah berevolusi multi-jointed kaki mirip sirip dengan digit yang memungkinkan mereka untuk merangkak di sepanjang dasar laut. Beberapa ikan telah mengembangkan paru-paru primitif untuk membantu mereka menghirup udara ketika genangan rawa-rawa Devonshire yang kurang oksigen. Mereka juga bisa menggunakan sirip mereka yang kuat untuk mengangkat diri mereka keluar dari air dan ke lahan kering diperlukan jika keadaan itu. Akhirnya, sirip tulang mereka akan berevolusi menjadi anggota badan dan mereka akan menjadi nenek moyang bagi semua tetrapoda , termasuk amfibi, reptil , burung , dan mamalia . Meskipun mampu merangkak di darat, banyak dari prasejarah tetrapodomorph ikan masih menghabiskan sebagian besar waktu mereka di dalam air. Ichthyostega adalah salah satu tetrapoda dan memiliki empat anggota badan kokoh, leher, ekor dengan sirip dan tengkorak yang sangat mirip dengan lobus-bersirip ikan, Eusthenopteron . Amfibi berkembang adaptasi yang memungkinkan mereka untuk tetap keluar dari air untuk jangka waktu yang lebih lama. Namun, mereka tidak pernah mengembangkan telur amniotik yang mencegah embrio berkembang dari kekeringan dan yang memungkinkan reptil awal untuk beralih ke tanah untuk bereproduksi. Mereka masih perlu kembali ke air atau mencari tempat lembab untuk meletakkan shell-kurang mereka telur dan sebagian besar memiliki tahap larva sepenuhnya akuatik.


Siklus katak


Ada perbedaan dalam catatan fosil tetapi penemuan batrachian dari Permian awal di Texas pada tahun 2008 menyediakan kesamaan yang hilang dengan banyak karakteristik katak modern. Analisis molekuler menunjukkan bahwa perbedaan katak-salamander terjadi jauh lebih awal dari bukti paleontologis menunjukkan. Namun tanggal perbedaan dari caecilian disimpulkan dengan filogenetik molekuler setuju dengan catatan fosil.
Amfibi pertama kali muncul di Zaman Karbon , pada saat mereka sudah bergerak ke atas rantai makanan dan menduduki posisi ekologi saat ini seperti buaya. Amfibi predator diatas tanah, kadang-kadang mencapai beberapa meter panjangnya, memangsa serangga besar di tanah dan banyak jenis ikan di dalam air. Selama periode Triassic , proses adaptasi amfibi ( Evolusi ) yang menyebabkan pengurangan ukuran dan pentingnya dalam biosfer . Lissamphibia , yang mencakup semua amfibi modern dan merupakan garis keturunan yang bertahan, sedangkan Subclass / kelompok yang telah punah adalah Temnospondyli dan Lepospondyli yang pernah hidup pada masa Akhir Karbon dan Awal Trias menurut catatan fosil.

Klasifikasi Amfibi
Secara tradisional, kelas amfibi telah memasukkan semua tetrapoda vertebrata yang tidak Amniota . Mereka dibagi menjadi tiga subclass , yang kedua hanya dikenal sebagai subclass punah yaitu Subclass Labyrinthodontia ( sudah punah ) , Subclass Lepospondyli ( Sudah punah ) dan Subclass Lissamphibia ( keas katak modern ), Adapun klasifikasi dari amfibi sebagai berikut :

Kerajaan      : Animalia
Filum            : Chordata
Superclass    : Tetrapoda
Kelas            : Amfibi
Orde Temnospondyli - punah
Memiliki 3 subclass

  • Subclass Labyrinthodontia (kelompok Mesozoikum beragam Paleozoikum dan awal)
  • Subclass Lepospondyli (kelompok Paleozoikum kecil, kadang-kadang termasuk dalam Labyrinthodontia, yang sebenarnya bisa lebih dekat dengan Amniota dari Lissamphibia)
  • Subclass Lissamphibia (katak, kodok, salamander, kadal air, dll)

Ordo Anura
Orde Caudata
Orde Gymnophiona

Dari jumlah tersebut hanya subclass terakhir ( Subclass Lissamphibia ) termasuk spesies terakhir.
Dengan filogenetik klasifikasi takson Labyrinthodonta sudah dibuang karena merupakan paraphyletic kelompok tanpa fitur unik mendefinisikan secara terpisah dari karakteristik primitif bersama . Klasifikasi bervariasi sesuai dengan pilihan filogeni dari penulis dan apakah mereka menggunakan data base atau node berbasis klasifikasi. Secara tradisional, amfibi sebagai sebuah kelas didefinisikan sebagai semua tetrapoda dengan tahap larva, sedangkan kelompok yang mencakup leluhur umum dari semua amfibi modern adalah katak, salamander dan caecilian dan semua keturunan mereka disebut Lissamphibia. The filogeni dari Paleozoikum amfibi tidak dipahami dengan memuaskan, dan subclass Lissamphibia mungkin dapat mencakup kelompok yang sudah punah seperti temnospondyls (secara tradisional ditempatkan di subclass "Labyrinthodontia"), dan Lepospondyls, dan dalam beberapa analisis bahkan Amniota . Ini berarti bahwa pendukung filogenetik nomenklatur telah menghapus sejumlah besar basic Devon dan Karbon amfibi-jenis tetrapod kelompok yang sebelumnya ditempatkan di Amphibia dalam taksonomi Linnaean dan termasuk di tempat lain di bawah taksonomi cladistic .
Semua amfibi terakhir termasuk dalam subclass Lissamphibia, superorder Salientia, yang biasanya dianggap sebagai clade (yang berarti bahwa ia berpikir bahwa mereka berevolusi dari satu nenek moyang secara terpisah dari kelompok yang telah punah lainnya), meskipun telah menyarankan bahwa salamander muncul secara terpisah dari satu nenek Temnospondyl, dan bahkan yang caecilian adalah kelompok reptiliomorph amfibi modern, dan dikelompokkan dalam Amniota.

Anatomi dan fisiologi
Sistem integumen

Salamander api berwarna cerah bintik kuning, menunjukkan bahwa itu mengeluarkan racun.
Kulit amfibi adalah permeabel terhadap air dan mengandung kelenjar lendir banyak yang menjaga kulit tidak kering. Pertukaran gas dapat terjadi melalui kulit dan ini memungkinkan amfibi dewasa untuk hibernate di dasar kolam.Untuk mengimbangi kulit mereka tipis dan halus, semua amfibi telah berevolusi dengan kelenjar racun sebagai mekanisme pertahanan, meskipun toksisitas bervariasi menurut spesies. Beberapa racun amfibi dapat mematikan bagi manusia sementara yang lain memiliki pengaruh yang kecil. Racun utama yang memproduksi kelenjar adalah paratoids , berisi neurotoxin bufotoxin dan terletak di belakang telinga katak dan kodok tertentu dan di belakang mata salamander. Struktur yg menutupi memiliki karakteristik khas umum untuk vertebrata darat, seperti keberadaan lapisan luar yang sangat cornified, diperbaharui secara berkala melalui proses molting/ ganti kulit dikendalikan oleh kelenjar hipofisis dan tiroid. Thickenings lokal (sering disebut kutil) yang umum, seperti yang ditemukan pada kodok. Bagian luar kulit ditumpahkan berkala kurang lebih dalam satu potong berbeda dengan mamalia dan burung di mana ia tertumpah dalam serpih. Amfibi sering makan kulit sloughed.
Warna kulit amfibi diproduksi oleh tiga lapisan sel pigmen yang disebut kromatofora . Ketiga lapisan sel terdiri dari melanophores (menempati lapisan terdalam), yang guanophores (membentuk lapisan menengah dan mengandung butiran banyak, menghasilkan warna biru-hijau) dan lipophores (kuning, lapisan paling dangkal). Perubahan warna yang dialami oleh banyak spesies disebabkan oleh sekresi dari kelenjar pituitari. Tidak seperti tulang ikan, tidak ada kontrol langsung oleh sistem saraf dari sel-sel pigmen. Oleh karena itu, perubahan warna lebih lambat. Warna cerah biasanya menunjukkan bahwa spesies menghasilkan racun yang sangat beracun.

Sistem rangka
Sistem kerangka amfibi secara struktural homolog dengan tetrapoda lainnya , meskipun dengan sejumlah variasi. Mereka memiliki tempurung kepala, tulang belakang, tulang rusuk, tulang panjang seperti humerus dan tulang paha , dan tulang pendek seperti falang , metacarpals , dan metatarsal . Kebanyakan memiliki empat anggota badan kecuali caecilian. Tulang di amfibi kebanyakan berongga dan ringan.
Korset bahu amfibi awal hampir identik dengan pendahulu mereka yang osteolepiformes, kecuali adanya tulang dermal baru, interclavicular (yang telah hilang dalam amfibi modern ). Para korset panggul jauh lebih berkembang. Dalam semua tetrapoda itu terdiri dari tiga tulang utama: ilium dalam, punggung dan perut pubis di anterior dan iskium dalam posisi posterior. Titik pertemuan ketiga tulang membentuk acetabulum yang berartikulasi dengan tulang paha.


Sirkulasi peredaran darah pada Ikan Katak dan Mamalia

Sirkulasi darah pada katak                   

 

Peredaran Darah dan sistem saraf
Amfibi memiliki tahap remaja dan tahap dewasa dan sistem peredaran darah dari keduanya berbeda. Pada tahap ( kecebong) remaja, insang digunakan untuk oksigenat darah dan gerakan mirip dengan ikan. Pada tahap dewasa, amfibi (terutama katak) kehilangan insang mereka dan mengembangkan paru-paru. Mereka memiliki hati yang terdiri dari ventrikel dan dua atrium (mungkin dianggap sebagai atrium tunggal, jika tidak total atau sebagian terbagi) yang memompa darah beroksigen melalui arteri dan darah terdeoksigenasi melalui pembuluh darah ke paru-paru. Sejak amfibi adalah hewan berdarah dingin, mereka harus menemukan cara untuk menjaga darah mereka pada suhu konstan untuk mempertahankan homeostasis .
Sistem saraf pada dasarnya sama seperti pada vertebrata lainnya, dengan otak pusat, saraf tulang belakang, dan saraf di seluruh tubuh. Otak amfibi kurang berkembang dibandingkan dengan reptil, burung, dan mamalia. Ini terdiri dari otak, otak tengah, otak kecil dan ukuran yang sama. Lobus penciuman adalah pusat dari indera penciuman. Otak ini mengintegrasikan perilaku dan pembelajaran. Lobus optik memproses informasi dari mata. Otak kecil merupakan pusat koordinasi otot. Medulla mengontrol fungsi organ tertentu, seperti detak jantung dan pernapasan. Otak mengirimkan sinyal melalui tulang belakang dan saraf untuk mengatur aktivitas di seluruh tubuh. Tubuh pineal, dikenal untuk mengatur pola tidur pada manusia, diperkirakan untuk menghasilkan hormon yang terlibat dalam hibernasi dan estivation di amfibi.

Pencernaan dan sistem ekskretoris
Amfibi menelan seluruh mangsanya dilakukan dalam rongga mulut dari beberapa spesies, sehingga mereka memiliki perut tebal. sfingter esofagus terpisah dari kedua rongga mulut dan perut. Kerongkongan yang relatif singkat dipagari dengan silia yang membantu transportasi makanan dan cairan ke perut. Lendir dan pepsin , enzim pencernaan, disekresikan oleh kelenjar yang melapisi kerongkongan. Perut dipisahkan dari usus oleh sfingter pilorus. Duodenum mengontrol transportasi makanan ke dalam usus dari perut.
Amfibi memiliki pankreas , hati dan kandung empedu . Seperti mamalia, fungsi hati sebagai organ metabolisme sentral yang mengatur gula darah, dan juga menghasilkan produk metabolisme final dan mengangkut mereka melalui sistem pembuluh darah ke ginjal, dan akhirnya ke ekskresi. Hati pada amfibi paling besar dengan dua lobus. Ukuran hati ditentukan oleh fungsi vital sebagai glikogen dan unit penyimpanan lemak, dan dapat berubah secara proporsional dengan musim dengan meningkatkan atau menurunkan aktivitas. Dalam air amfibi, hati hanya memainkan peran kecil dalam nitrogen pengolahan untuk ekskresi, dan amonia menyebar terutama melalui kulit dan ekskresi. Hati terestrial amfibi mengubah amonia menjadi urea, suatu senyawa, kurang toksik nitrogen larut dalam air, sebagai sarana konservasi air. Dalam beberapa spesies, urea selanjutnya diubah menjadi asam urat. Sekresi hati dari hati mengumpulkan dalam kantung empedu, dan aliran ke dalam usus kecil. Salamander tidak memiliki katup memisahkan usus kecil dari usus besar. Di usus kecil, enzim mencerna karbohidrat, lemak, dan protein. Garam dan air penyerapan terjadi di usus besar, serta sekresi lendir untuk membantu dalam pengangkutan kotoran, yang pingsan melalui kloaka . Amfibi memiliki dua ginjal yang terletak bagian punggung, dekat atap rongga tubuh. Tugas mereka adalah untuk menyaring darah sampah dan mengangkutnya ke kandung kemih di mana lolos keluar dari lubang kloaka.

Sistem pernapasan
PParu-paru amfibi memiliki beberapa internal septa dan alveoli sehingga memiliki tingkat difusi relatif lambat untuk oksigen yang masuk ke darah. Ventilasi dilakukan dengan memompa bukal . Namun kebanyakan Amfibidapat bertukar gas dengan air atau udara melalui kulit mereka. Untuk mengaktifkan respirasi kulit yang cukup, permukaan kulit yang sangat vascularized harus tetap lembab untuk memungkinkan oksigen untuk menyebar pada tingkat yang cukup tinggi. Karena konsentrasi oksigen dalam air meningkat pada suhu rendah dan tingkat aliran air tinggi, amfibi dapat mengandalkan respirasi kulit, seperti pada katak air Titicaca dan salamander . Di udara, di mana oksigen lebih terkonsentrasi, beberapa spesies hanya mengandalkan pertukaran gas kulit, yang paling terkenal salamander plethodontid yang tidak memiliki paru-paru atau insang.

Reproduksi
Frogspawn

Untuk tujuan reproduksi amfibi paling membutuhkan air bersih . Beberapa (misalnya Fejervarya raja ) dapat menghuni air payau dan bahkan bertahan hidup (meskipun tidak berkembang) dalam air laut. Namun, ada laporan dari populasi amfibi tertentu memasuki perairan laut akibatnya spesies mereka biasanya tidak dapat bertahan hidup. Hal serupa juga terjadi di Laut Hitam invasi dari alam hibrida esculentus Pelophylax yang dilaporkan pada tahun 2010.
Beberapa ratus spesies katak di radiasi adaptif (misalnya, Eleutherodactylus , para Platymantines Pasifik, Australo-Papua microhylids, dan banyak katak tropis lainnya), tidak membutuhkan air untuk berkembang biak di alam liar. Mereka mereproduksi melalui perkembangbiakan langsung, ekologi dan evolusi adaptasi yang telah memungkinkan mereka untuk benar-benar tidak membutuhkan air untuk berkembang biak. Hampir semua katak hidup dalam hutan basah, hujan tropis dan telurnya menetas langsung tidak melalui tahapan normal. Keberhasilan reproduksi amfibi banyak tergantung pada kuantitas curah hujan, tapi waktu musiman.

Banyak amfibi menunjukkan berbagai jenis perilaku dewasa . Setelah mereka menetas , spesies berudu yang berbeda dari katak panah racun (keluarga Dendrobatidae) dilakukan oleh katak dewasa untuk memilih tempat ang sesuai untuk melewati metamorfosis. Tempat tersebut adalah mawar bromeliad di mana air dikumpulkan dan digunakan oleh tanaman. Para kodok Suriname muda menimbulkan pori-pori di dalam punggung dan setelah cukup waktu mereka muncul keluar dari pori-pori ini sepenuhnya berkembang sempurna. Para Sesilia bercincin ( Siphonops annulatus ) telah mengembangkan adaptasi yang unik untuk tujuan reproduksi. Progeni feed pada lapisan kulit yang khusus dikembangkan oleh katak dewasa. Fenomena ini dikenal sebagai dermatophagy ibu.
Beberapa spesies juga disesuaikan dengan lingkungan kering dan semi-kering, namun kebanyakan dari mereka masih membutuhkan air untuk bertelur. Simbiosis dengan bersel tunggal yang hidup di lapisan seperti ganggang jelly dari telur telah berkembang beberapa kali. Larva katak (kecebong atau polliwogs) bernapas dengan eksterior insang di awal, tapi segera kantong dibentuk yang menutupi insang dan kaki depan. Paru-paru juga terbentuk cukup dini untuk membantu pernapasan. Larva Newt memiliki insang eksternal yang besar yang secara bertahap menghilang dan larva kadal air cukup mirip dengan bentuk dewasa dari usia dini.

10 Jenis Hewan Amphibi Paling Unik
Palingseru.com- Pasti semua sudah pada tahu apa itu hewan amphibi ya hewan yang dapat hidup di dua alam seperti katak, tapi taukah kamau jika hewan amphibi ini memiliki beberapa jenis yang berbeda? kali ini paling seru akan mengulas 10 jenis hewan amphibi paling unik fersi palinser.
1. Budgett’s Frog (Lepidobatrachus laevis)
Amfibi ini disebut juga Escuerzo atau Katak Mulut-Lebar. Merupakan spesies katak yang tergolong langka karena kehilangan habitatnya. Hewan ini berasal dari Argentina, Paraguay, dan Bolivia, dan hidup di savana kering, dataran belukar kering, dan lingkungan berair tawar. Katak ini agresif dan telah diketahui bahwa hewan ini akan menggigit jika merasa terancam oleh manusia atau predator. Pernah digigit katak?

2. Mexican Burrowing Toad (Rhinophrynus dorsalis)
Hewan langka ini merupakan satu2nya spesies dengan lebih dari evolusi independen selama 190 juta tahun, dan merupakan spesies amfibi yang paling evolutionarily distinct. Katak ini hidup di selatan Texas sampai Meksiko, Guatemala, Honduras, El Savador, Nikaragua, dan Costa Rica.

3. Barred Tiger Salamander (Ambystoma mavortium)
Hewan unik ini merupakan spesies salamander yang ditemukan di baratdaya Kanada di British Columbia, Alberta, Saskatchewan, dan Manitoba, di selatan sampai barat Amerika Serikat hingga Texas, dan Meksiko utara. Kulitnya sangat lembap dan dapat tumbuh hingga 35 cm.

4. Purple Frog (Nasikabatrachus sahyadrensis)
Hewan ini merupakan satu dari hewan paling freak di bumi. Ia dikenal juga sebagai Pignose Frog dan berasal dari Western Ghats di India. Hewan ini ditemukan hanya pada tahun 2003. Suara hewan ini mirip dengan suara seekor ayam, dan menghabiskan sebagian besar hidupnya di bawah tanah. Ia hanya naik ke permukaan selama 2 minggu, hanya untuk kawin

5. Common Mudpuppy (Necturus maculosus)
Hewan ini merupakan endemik di timur laut Amerika Serikat dan beberapa wilayah di Kanada. Hewan ini lebih suka air dangkal dengan banyak tempat untuk sembunyi, namun ia kadang ditemukan pada kedalaman hingga 90 kaki dan dapat hidup selama 20 tahun. Hewan ini nocturnal namun masih dapat aktif pada siang hari di perairan berlumut atau berumpur laut. Ia karnivora, memakan ikan, telur ikan, serangga, dan moluska.

6. Axolotl (Ambystoma mexicanum)
Hewan ini gagal dalam bermetamorfosis dan tetap tinggal di air dan tumbuh di sana sampai dewasa. Spesies yang tidak lazim ini berasak dari Meksiko, dan memiliki kemampuan untuk meregenerasi sebagian besar anggota tubuhnya. Mereka biasanya dipelihara di AS, Inggris, Australia, Jepang, dan negara lainnya.

7. Neuse River waterdog (Necturus lewisi)
Hewan ini ditemukan di sungai di North Carolina, dan dapat tumbuh sampai berukuran 16,5-28 cm.

8. Suriname Horned Frog (Ceratophrys cornuta)
Hewan ini disebut juga sebagai Katak Bertanduk Amazon, dan dapat tumbuh hingga sepanjang 20 cm. Ia ditemukan di bagian utara di wilayah Amerika Selatan. Kecebong2 dari spesies ini saling menyerang sesaat setelah mereka menetas.

9. Olm (Proteus anguinus)
Hewan buta ini berasal dari Eropa Selatan dan disebut juga sebagai Proteus. Mereka hidup di perairan yang mengalir di bawah tanah yang melalui wilayah kapur. Mereka juga kadang dipanggil “human fish” oleh penduduk lokal karena warna kulitnya yang mirip dengan warna kulit ras Kaukasia. Hewan ini dapat beradaptasi dengan lingkungan yang gelap total, dan memiliki indera penciuman dan pendengaran yang sangat tajam.

10. Texas Blind Salamander (Eurycea rathbuni)
Hewan ini juga buta, dan hidup di Texaz. Ia dapat tumbuh hingga 13 cm.

 

Salam,

Dwi Hartoyo, SP

REFERENSI
1. http://en.wikipedia.org/wiki/Amphibian
2. http://animals.nationalgeographic.com/animals/amphibians/
3. http://id.wikipedia.org/wiki/Amfibia
4. http://palingseru.com/689/10-jenis-hewan-amphibi-paling-unik
5. http://akarumput.com/environment/half-the-world%E2%80%99s-amphibians-yet-to-be-discovered-2/